Cerita Pilu Suami 'Lari' Setelah Tahu Istri Tak Perawan

Your Story | Minggu, 31 Juli 2016 16:02
Cerita Pilu Suami 'Lari' Setelah Tahu Istri Tak Perawan

Reporter : Maulana Kautsar

Kata orang, lelaki baik untuk wanita yang baik, begitu juga sebaliknya. Tidak ada manusia yang terlepas dari melakukan dosa.

Dream - Ini kisah wanita yang terlanjur melakukan hubungan intim dengan mantan kekasih selama beberapa kali. Kemudian dijodohkan dengan pilihan keluarga.

Di malam Calon suami pun menanyakan tentang status keperawanannya.

Bagaimana akhir hubungan mereka, bahagia atau derita? Ikuti kisah nyata yang sangat menyayat hati ini.



2 dari 6 halaman

Beberapa Kali 'Begituan' dengan Mantan Pacar

Dream - " Saya​ ​ingin​ ​berbagi​ ​kisah​ ​hidup​ ​yang​ ​sudah​ ​hampir​ ​setahun​ ​saya​ ​pendam.​ ​Dulu,​ ​sehabis​ ​sekolah saya​ ​pacaran​ ​dengan​ ​teman​ ​sekolah​ ​selama​ ​6​ ​tahun.​ ​Saya​ ​sangat​ ​nakal​ ​sampai​ ​terlanjur​ ​'begituan' beberapa​ ​kali." ​

Tapi, ​akhir​ ​2014,​ ​kami​ ​putus​ ​karena​ ​dia​ berselingkuh dengan​ ​perempuan​ ​lain. Saya memohon berkali-kali dan mencoba membujuknya, namun dia tetap enggan kembali.

Lalu,​ ​saya​ ​ini​ ​apa?​ ​Sedih​ ​hati​ ​saya diperlakukan​ ​seperti​ ​itu. 

Saya​ ​menyerah. Hidup saya berubah ​seperti mayat​ ​hidup.​ ​Bobot saya turun drastis, dari​ ​berat​ ​52​ ​kilogram​ ​menjadi​ ​40​ ​kilogram​. Saya​ ​juga sering​ ​sakit karena​ ​saya​ ​hanya​ ​tidur​ ​saja.​ ​Ibu​ ​saya​ ​pun​ ​sudah​ ​menyerah​ ​dengan​ sikap saya.

3 dari 6 halaman

Hanya Ingin Gadis Berhijab

Dream - Di ​Februari​ ​2015,​ ​waktu​ ​itu​ ​saya​ ​sudah​ ​sedikit​ ​stabil.​ ​Ibu​ ​ingin​ ​saya​ ​cepat​ ​kawin.​ ​Saya tak​ ​berpikir​ ​apa-apa,​ ​hanya​ ​mengangguk​ ​saja.​

Tanpa​ ​kenal​ ​siapa​ ​pria​ ​itu ​kami​ ​bertunangan​ di bulan Maret.​ ​Setelah​ ​sebulan​ ​bertunangan,​ ​barulah dia​ ​menghubungi​ ​saya.​ ​Dia​ menelepon​ ​untuk mengajak​ saya mem​beli​ ​keperluan​ ​pernikahan yang rencananya akan digelar di bulan​ ​September.​

Hingga di suatu ​pagi​ ​dia​ ber​kata​ ke​pada​ ​saya​,​ ​" Saya​ ​pilih​ ​orang​ ​yang​ ​berhijab." ​ ​

Saya​ memang ​tak​ ​berkerudung.​ ​Tapi,​ ​saya​ ​bukan tipe​ ​perempuan​ ​yang​ suka berpakaian​ ​seksi-seksi.​ ​Waktu​ ​itu​ ​memang​ ​saya​ ​sangat​ ​tersinggung​ ​dengan kata-kata​ ​dia​ ​tetapi​ ​saya​ ​diam​ ​saja. 

" Kalau​ ​tak​ ​sesuai,​ ​kita​ ​bisa​ ​putus," ​ ​balas​ ​saya​ ​singkat.​

Dia​ ​hanya​ ​menggelengkan​ ​kepala. Kami​ ​tidak​ ​banyak​ ​bicara​ ​pada​ ​waktu​ ​itu,​ ​hanya​ ​mencoba​ ​baju​ ​dan perhiasan yang dia tunjukkan. Dia​ ​mencoba​ ​ingin​ ​beramah​ ​tamah​ ​dengan, namun​ ​saya​ ​sudah​ ​tidak​ ​mood​ ​karena masalah hijab itu.

Hari​ ​demi​ ​hari,​ ​kami​ ​sering​ ​keluar​ ​bersama​ ​dan​ ​kami​ ​sudah​ ​merasa​ ​cocok​ ​jika​ ​sedang​ ​ngobrol. Tetapi, ​saya​ ​masih​ ​tidak​ ​punya​ ​perasaan​ ​terhadapnya. 

4 dari 6 halaman

Calon Suami Tanyakan Keperawanan

Dream - Setelah​ ​malam​ ​hari​ ​raya,​ ​dia​ ​bertanya​ ​sesuatu​ ​yang​ ​membuat​ ​saya​ harus berbohong. 

" Kamu​ ​pernah​ ​tidur​ ​dengan​ ​laki-laki?" ​ ​Saya​ ​tak​ ​bisa​ ​jawab​ ​sebab​ ​itu​ ​aib​ ​saya.​

Saya​ ​hanya berkata,​ ​" Kamu​ ​tak​ ​perlu​ ​tahu.​ ​Kalau​ ​kamu​ ​ikhlas​ ​ingin​ ​menjadikan​ ​saya​ ​sebagai​ ​istri,​ ​tak​ ​perlu menanyakan​ ​pertanyaan​ ​ini."  

Dia​ ​minta​ ​saya​ ​jawab​ ​dengan​ ​jujur​ ​​​tetapi​ ​saya​ ​tetap​ ​tidak​ ​mau​ ​menjawab​ ​pertanyaan​ ​itu​ ​dan hanya​ ​diam​ ​saja.​ Karena keengganan itu,​ ​dia​​ ​diam​ ​selama​ ​dua​ ​minggu.​ Tetapi, kurang​ ​seminggu​ ​dari waktu pernikahan kami,​ ​dia​ ​menghubungi​ ​saya​ ​dan​ ​mengajak​ saya ​pergi​ ke ​spa.

Waktu​ ​keluar​ ​bersama,​ ​dia​ ​sudah​ ​tidak​ ​bertanya​ ​apa​ ​pun​ ​tentang​ ​hal​ ​itu​ ​lagi.​ ​Saya​ ​sudah​ ​mulai senang​ ​sebab​ ​kurang​ ​seminggu​ ​lebih​ ​saja​ ​kami​ ​akan​ ​menikah.​

19​ ​September​ ​kami​ ​sah​ ​bergelar​ ​suami​ ​istri.​ ​Tapi​ ​waktu​ ​itu​ ​saya​ ​sering​ ​menghindar​ ​untuk​ ​berada dekat​ ​dengan​ ​dia.​ ​Saya​ beralasan​ ​tidur​ ​di​ ​rumah​ ​ibu​ ​sebab​ ​kurang​ ​sehat.​ ​Dia​ ​pun​ ​terpaksa​ ​setuju. 

Hari​ ​keempat​ ​barulah​ ​saya​ ​​bersama dengannya.​ ​Itu​ ​pun​ ​karena​ ​kami​ ​pergi​ ​bulan madu. Malam​ ​itu​ ​saya​ ​tahu​ ​dia​ ​sangat​ ​kecewa​ ​dengan​ ​saya​ ​tapi​ ​dia​ ​hanya​ ​ingin​ ​menjaga​ ​hati​ ​saya.

Selama​ ​empat ​hari​ bulan madu​ ​itu​ ​dia​ ​memperlakukan​ ​saya​ ​dengan​ ​begitu​ ​baik​ ​sekali. 

5 dari 6 halaman

Suami Menjauh

Dream - Seusai​ bulan madu,​ ​dia​ ​menghilang. Tak​ pulang​ ​ke​ ​rumah.​ ​Hari​ ​pertama​ ​dan​ ​kedua​ ​dia​ ​tak​ ​balik rumah,​ ​saya​ ​langsung​ ​tidak​ ​menghubunginya​ ​lagi.​ ​Saya​ ​kawin​ ​tanpa​ ​ada​ ​perasaan​ ​pada​ ​dia.​ ​Jadi saya​ ​tak​ ​berpikir​ ​apa​ ​pun.​ ​Sampai​ ​hari​ ​yang​ ​ketiga​ ​saya​ ​mencoba​ ​menghubungi​ ​dan​ ​mengirim SMS​ ​tetapi​ ​tidak​ ​dijawab.

Ponselnya dimatikan. Sampai genap seminggu, panggilan tidak terjawab, Tapi muncul centang biru pada pesan di WhatsApp yang saya kirim pada pukul 4 pagi.

Pada pukul 3 pagi, saya memberanikan diri pergi ke rumah mertua ketika dia tidur di sana. Tetapi, mobil dia tidak ada. Hati saya kuat mengatakan dia marah tentang malam pertama kami.

Esoknya saya hubungi kakaknya. Saya meminta dia menanyakan kabar dia tempat kerjanya. Kakak dia terkejut sebab saya tak pernah tahu bahwa suami saya punya kantor sendiri. Jadi setelah mendapat informasi, saya langsung pergi ke kantornya.

Ketika memberitahu pembantunya bahwa saya ingin jumpa dia, datang satu pesan dari dia. " Kamu pulanglah. Jangan cari saya untuk saat ini," katanya. Hati saya sangat sedih pada saat itu. Balik ke rumah terus terasa ingin mengerjakan salat taubat. Setiap malam saya salat taubat dan memohon Allah melembutkan hati suami.

 

6 dari 6 halaman

Tuhan Lebih Sayang Dia

Dream - Minggu kedua suami balik ke rumah, saya langsung memeluk dia. Berkali-kali saya meminta maaf. Dia bilang cuma butuhkan kejujuran dari saya. Tapi saya pun meminta dia memahami situasi saya. Malam itu kami bersama-sama mengerjakan solat taubat. Sejak itu saya sudah berubah. Pagi-pagi setelah salat, saya siapkan sarapan untuk dia.

Sementara menunggu dia balik, saya mengerjakan bisnis online yang saya jalani. Saya bersyukur pada Allah sebab dia pria yang sempurna, penyayang, suka memberi nasihat sampai saya menangis. Dia mengatakan muka saya jelek bila saya menangis. Jika saya menangis, dia peluk saya. Dia bilang tak suka melihat saya menangis.

Tapi itu semua kenangan saya dengan dia selama 6 bulan menikah. Kini dia tak ada. Dia terlibat dalam kecelakaan dan meninggal saat dalam perjalanan pergi ke rumah sakit. Yang paling menyedihkan adalah saya tidak sempat memberitahu dia bahwa saya sedang mengandung.

Kini bayi saya sudah berusia dua bulan. Sedih sampai tak tahu ingin berkata apa. Sekarang saya tinggal di rumah mertua. Mereka baik, menjaga saya meskipun saya bukan lagi menantu mereka.

Di saat Allah mengambil orang yang baru saya ingin cintai bersungguh-sungguh, Allah menggantinya dengan seseorang. Namanya Mohd Taufiq Hidayat. Semoga abang menjadi anak yang soleh buat mama, jadilah insan seperti ayahnya. Jujur, hati saya sangat merindu dia yang banyak memberi perubahan dalam hidup saya meskipun dalam waktu singkat.

Istri Akui Cemburuan, Daus Mini: Coverboy Sih Nggak ya
Join Dream.co.id