Kisah Kemuliaan Hati Kakek Penjual Krupuk, Rela Kelaparan demi Beri Makan ODGJ

Your Story | Senin, 26 Juli 2021 13:13

Reporter : Widya Resti Oktaviana

Tak jarang mereka hanya makan nasi dan garam atau ikan asin saja agar bisa memberikan makanan layak untuk ODGJ.

Dream – Penerapan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berdampak pada ekonomi masyarakat. Tak sedikit pedagang yang mengalami penurunan omzet karena pembatasan sosial.

Seperti halnya yang dialami Mbah Saidi, seorang kakek penjual kerupuk di Bandarlampung. Meskipun ia dan istrinya hidup dalam kondisi yang kekurangan, hati mereka sangatlah mulia dengan selalu berbagi makanan pada Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ).

Tak hanya itu saja, pasangan lansia ini bahkan sampai rela kelaparan dan makan seadanya dengan nasi garam atau ikan asin saja agar ODGJ bisa makan dengan layak. Kisah inilah yang kemudian menarik simpati para warganet di media sosial.

Kisah Kemuliaan Hati Kakek Penjual Krupuk, Rela Kelaparan demi Beri Makan ODGJ
Kemuliaan Kakek Penjual Krupuk Yang Beri Makan ODGJ (Foto: Merdeka.com Dan Kitabisa.com)
2 dari 4 halaman

Kemuliaan Hati Kakek Penjual Krupuk

 Kemuliaan Hati Kakek Penjual Krupuk
© Merdeka.com/Kitabisa.com

Dilansir laman kitabisa.com, Mbah Saidi setiap harinya berjualan kerupuk di Bandarlampung. Dia harus berkeliling menjajakan dagangannya sampai puluhan kilometer.

Tak hanya harus berjalan jauh untuk menjual beragam krupuknya, Mbah Saidi terkadang juga harus menerima kekecewaan karena barang dagangannya tidak ada satu pun yang terjual.

Alhasil, ia pun harus mengalami rasanya kelaparan karena tak bisa membeli makanan dan hanya mengisi perut dengan air putih saja.

Kerupuk yang saya jual ini yang besar saya jual 15 ribu dapat untung 2 ribu, yang kecil saya jual 7 ribu dapat untung seribu. Kalo lagi mujur, seharian keliling bisa dapat untung 30 ribu. Kalo sekarang sulit, laku 5 bungkus aja udah alhamdulillah, pulang malem bisa bawa uang 10 ribu,” jelas Mbah Saidi pada tim kitabisa.com.

3 dari 4 halaman

Berbagi Makanan dengan ODGJ Setiap Hari

 Berbagi Makanan dengan ODGJ Setiap Hari
© Merdeka.com/Kitabisa.com

Meskipun hidup Mbah Saidi dan istrinya tergolong kekurangan dan sulit untuk mencukupi kebutuhannya sendiri, hati mereka sangatlah mulia. Mereka ingin tetap berbagi pada orang yang membutuhkan, salah satunya para ODGJ. Diketahui ODGJ tersebut kerap datang ke rumah saat siang dan sore hari untuk mengambil makanan.

Terkadang Mbah Saidi merasa sedih saat pulang dan tidak membawa uang sama sekali. Mau tidak mau Mbah Saidi  dan istrinya pun rela hanya makan nasi dan garam atau ikan asin saja supaya para ODGJ tersebut bisa makan dengan layak.

Kasihan mereka mas, saya dan istri masih bisa hidup normal dan tidur dengan layak, mereka (ODGJ) itu butuh perhatian dan kasih sayang kita,” ucap Mbah Saidi pada tim kitabisa.com.

4 dari 4 halaman

Menyewa Kontrakan Setahun Rp 10 Juta

Mbah Saidi dan istrinya tinggal di sebuah rumah yang mereka sewa dengan biaya Rp 10 juta setiap tahunnya. Diketahui mereka juga memiliki seorang anak yang kini sudah hidup berumah tangga. Namun, kondisi ekonomi sang anak pun tak berbeda jauh.

Melalui kisah hidup Mbah Saidi tersebut, kamu juga berkesempatan untuk bisa membantu meringankan bebannya dengan cara melalui link kita bisa.com.

Join Dream.co.id