Pengutang Sulit Ditagih, Bolehkah Bikin Pengumuman di Medsos?

Your Story | Kamis, 18 Juni 2020 09:43
Pengutang Sulit Ditagih, Bolehkah Bikin Pengumuman di Medsos?

Reporter : Ahmad Baiquni

TIndakan ini termasuk ghibah, tapi pasti dilarang?

Dream - Beberapa waktu lalu, pengguna media sosial dibuat heboh oleh postingan seseorang. Postingan tersebut berisi daftar nama beserta nominal uang.

Ternyata, nama-nama tersebut adalah pihak yang pernah berutang kepada pemilik akun. Sayangnya, mereka belum juga mengembalikan pinjamannya.

Pemicunya, pemilik akun sudah lelah menagih utang kepada masing-masing nama. Dia pun menyatakan mengikhlaskan uangnya tidak kembali.

Trik ini tampaknya dipakai pemberi utang untuk menimbulkan efek jera. Karena, minimal pengutang akan merasa malu lantaran namanya tersebar di media sosial.

Tetapi, bagaimana hukumnya tindakan ini dalam sudut pandang Islam?

 

2 dari 5 halaman

Prosedur Sesuai Syariat

Dikutip dari Bincang Syariah, dalam Islam potensi pengutang tidak melakukan pelunasan selalu ada. Tetapi ada dua kemungkinan sebabnya yaitu mampu melunasi namun tak melakukannya atau si pengutang jatuh miskin.

Untuk pengutang mampu namun enggan melunasi, pemberi pinjaman dalam mengajukan permohonan kepada pengadilan. Hakim akan memaksa pengutang untuk melunasi pinjamannya.

Jika si pengutang tetap tak mau melunasi, maka hakim dapat memenjarakannya. Sebab perbuatannya menunda pelunasan termasuk kezaliman.

Apabila pengutang tersebut punya aset, maka hakim berhak menjualnya untuk melunasi pinjaman orang tersebut.

 

3 dari 5 halaman

Termasuk Ghibah, Tapi

Sayangnya, prosedur yang ditetapkan syariat ini jarang dilakukan. Seringnya pemberi utang malah mengumpat dan meluapkan kekesalan dengan menuliskan nama pengutang lalu menyebarkannya.

Dalam tinjauan fikih, perbuatan ini justru digolongkah sebagai ghibah. Sebab telah mengumbar keburukan orang lain kepada khalayak ramain.

Meski demikian, Imam An Nawawi dalam Riyadlush Shalihin menyatakan ada beberapa jenis ghibah yang dibolehkan. Di antaranya untuk tujuan yang benar, tidak bertentangan dengan syariat, serta tujuan tersebut tidak bisa dicapai jika tanpa melalui ghibah.

Para ulama menyatakan terdapat enam rukhshah ghibah. Keenamnya yaitu ghibah karena julukan, meminta fatwa, perbuatan fasik secara terang-terangan, kezaliman, mengingatkan orang lain atas kejelekan seseorang, da menghilangkan kemungkaran.

 

4 dari 5 halaman

Hukum Orang Mampu Tapi Menunda Pelunasan Utang

Sedangkan terkait dengan menunda pelunasan utang, Rasulullah Muhammad SAW bersabda dalam hadis riwayat Imam Bukhari.

Menunda membayar utang bagi orang kaya adalah kezaliman.

Dalam riwayat lain dari Imam Bukhari, Rasulullah membolehkan pemberi pinjaman membuka aib pengutang yang mampu namun tak juga melunasinya.

Penundaan pembayaran utang yang dilakukan oleh orang yang mampu menghalalkan kehormatan (untuk dighibah) dan hukumannya.

 

5 dari 5 halaman

Boleh Dibuka Aibnya, Tapi Lebih Baik Tidak

Ibnu Hajar Al Haitami dalam Az Zawajir 'an Iqtirafil Kabair menjelaskan kandungan dari hadis tersebut.

" Diperbolehkan menyebutkan di hadapan orang banyak, bahwa debitur telah enggan melakukan pembayaran hutang dan tidak konsisten dalam bertransaksi. Kreditor tidak boleh menyebutkan aib lain yang ada pada diri debitur, karena orang yang terzalimi tidak boleh menyebutkan kezaliman seseorang, keculi kezaliman yang telah dilakukan atas dirinya. Diperbolehkan pula menghukum orang yang zalim dengan cara memenjarakan, memukul atau yang lain."

Meskipun membuka aib pengutang dibolehkan, akan lebih baik jika tidak dilakukan. Menagih utang sebaiknya tetap dijalankan dengan cara-cara yang patut.

Sumber: Bincang Syariah

Join Dream.co.id