Uni Eropa Uji Coba Sertifikat Digital Covid-19, Apa Itu?

News-travel | Minggu, 13 Juni 2021 13:09

Reporter : Ahmad Baiquni

Sejumlah negara mulai menerapkan sertifikat ini sebelum aturannya resmi berlaku pada Juli nanti.

Dream - Meski belum musimnya, perjalanan musim panas kini sedang berlangsung di negara-negara Uni Eropa. Ini karena UE sudah memberlakukan sertifikat digital Covid-19 lebih awal dari jadwal yang direncanakan, namun masih dalam tahap uji coba.

Dikutip dari Lonely Planet, sertifikat tersebut melacak status Covid-19 warga negara Uni Eropa. Serifikat itu menunjukkan jika pemegang telah divaksinasi atau telah dites negatif untuk virus, atau telah pulih dari infeksi.

Masing-masing negara akan mengeluarkan sertifikat sendiri. Setiap rumah sakit, pusat pengujian, atau otoritas kesehatan memiliki tanda tangan digitalnya sendiri, dan semua tanda tangan ini disimpan dalam basis data aman di setiap negara dan diverifikasi di seluruh blok dalam sistem teknis, atau " gerbang" yang ditayangkan pekan lalu.

Sertifikat digital ini disimpan di perangkat seluler, dan warga juga dapat meminta versi cetaknya. Keduanya akan memiliki kode QR yang berisi informasi penting, serta segel digital untuk memastikan sertifikat itu asli. Cara mendapatkannya pun gratis.

Begitu mereka memegang sertifikat, setiap warga negara UE atau warga dari negara ketiga yang secara hukum tinggal atau tinggal di UE harus dibebaskan dari pembatasan pergerakan, termasuk karantina dan pengujian tambahan " kecuali jika diperlukan dan proporsional untuk menjaga kesehatan masyarakat" .

Sistem ini saat ini sedang diuji untuk warga negara dan pengunjung di Spanyol, Bulgaria, Kroasia, Republik Ceko, Denmark, Jerman, Yunani, Lithuania dan Polandia sebelum peluncuran resminya pada bulan Juli, ketika itu diharapkan akan digunakan oleh seluruh negara anggota Uni Eropa.

 

Uni Eropa Uji Coba Sertifikat Digital Covid-19, Apa Itu?
Traveling Di Uni Eropa (Shutterstock.com)
2 dari 2 halaman

Jenis Vaksin Apa Yang Disetujui?

Negara-negara ini memiliki waktu hingga enam pekan untuk menerapkan sertifikat digital setelah peraturan mulai berlaku pada 1 Juli. Sertifikat ini juga berlaku untuk anggota non-UE di zona Schengen Eropa, termasuk Islandia, Liechtenstein, Norwegia, dan Swiss.

Negara-negara UE akan menerima sertifikat vaksinasi untuk vaksin yang disetujui oleh European Medicines Agency (EMA), termasuk vaksin Moderna, Pfizer/BioNTech, dan Johnson & Johnson.

Namun, negara anggota dapat memutuskan untuk menerima pelancong yang telah menerima vaksin lain, seperti yang ada dalam daftar penggunaan darurat oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Untuk anak-anak, EMA telah menyetujui penggunaan vaksin BioNTech Pfizer untuk mereka yang berusia antara 12 dan 15 tahun. Anak-anak yang tidak divaksinasi mungkin perlu menunjukkan hasil PCR negatif untuk bepergian ke negara-negara tertentu.

Tetapi umumnya anak-anak dapat menunjukkan hasil tes negatif atau sertifikat pemulihan. Komisi UE telah memutuskan anak-anak di bawah usia enam tahun dibebaskan dari persyaratan pengujian apapun.

Saat sertifikat digital Covid-19 digital sedang berjalan, UE juga bekerja untuk membuka blok bagi warga negara yang divaksinasi dari negara ketiga, termasuk AS, untuk perjalanan yang tidak penting musim panas ini. Ini juga akan mengizinkan warga dari negara-negara berisiko rendah untuk masuk.

UE juga akan menerbitkan daftar negara-negara yang diterima ini dalam beberapa hari mendatang. Saat ini hanya ada delapan negara dalam daftar aman, termasuk Australia, Selandia Baru, dan Korea Selatan.

Join Dream.co.id