Prancis Perluas Kebijakan 'Green List', Tambah Daftar Negara Boleh Masuk

News-travel | Sabtu, 19 Juni 2021 13:10

Reporter : Ahmad Baiquni

Prancis memasukkan negara yang sebelumnya tergolong kategori kuning untuk penularan Covid-19 ke daftar hijau, artinya warganya yang sudah divaksin penuh bisa jalan-jalan ke Prancis.

Dream - Prancis menerapkan sistem lampu lalu lintas untuk pengunjung internasional dengan mengkategorikan negara menjadi merah, kuning dan hijau. Sistem ini diterapkan untuk identifikasi negara dengan kondisi Covid-19 tertentu sehingga memudahkan screening bagi warga asing yang masuk.

Di bawah sistem, semua negara UE diberi peringkat hijau, bersama Australia, Selandia Baru, Jepang, Singapura, Korea Selatan, Lebanon, dan Israel. Daftar tersebut kemudian ditambah.

Ada beberapa negara yang sebelumnya masuk daftar kuning kini digolongkan ke daftar hijau. Negara tersebut yaitu Amerika Serikat, Norwegia, dan Swiss.

Ini berarti pengunjung yang divaksinasi penuh dari negara-negara tersebut diizinkan untuk bepergian ke Prancis tanpa batasan. Pengunjung dari negara hijau yang tidak divaksinasi harus menunjukkan antigen negatif atau hasil PCR dari tes yang dilakukan tidak lebih dari 72 jam sebelum keberangkatan ke Prancis.

Inggris, Kanada, dan Meksiko termasuk di antara negara-negara dalam daftar kuning, yang berarti pelancong yang divaksinasi lengkap dapat mengunjungi tetapi mereka juga harus mengambil tes antigen atau PCR dengan hasil negatif sebelum bepergian ke Prancis.

 

 

Prancis Perluas Kebijakan 'Green List', Tambah Daftar Negara Boleh Masuk
Restoran Teras Di Prancis (Shutterstock.com)
2 dari 3 halaman

Pelancong dari Negara Merah Belum Dibolehkan

Tanpa mengikuti tes, pelancong yang divaksinasi dari negara-negara kuning harus dikarantina selama tujuh hari setelah tiba di Prancis.

Pelancong yang divaksinasi penuh dari negara-negara merah termasuk Argentina, Brasil, dan Afrika Selatan, tempat virus itu beredar luas, tidak diizinkan memasuki Prancis dengan alasan perjalanan yang tidak penting.

Mereka dapat melakukan perjalanan untuk alasan penting jika mengikuti tes Covid-19 sebelum bepergian dan karantina selama tujuh hari. Kedatangan warga dari negara merah yang tidak divaksinasi harus dikarantina selama 10 hari jika mereka bepergian ke Prancis karena alasan penting.

Prancis saat ini hanya mengizinkan pengunjung yang divaksinasi yang telah menerima suntikan yang disetujui oleh European Medicines Agency, termasuk vaksin Moderna, Pfizer/BioNTech, dan Johnson & Johnson. Negara ini juga bersiap untuk merampingkan persyaratan masuk bagi pengunjung Eropa akhir musim panas ini dengan mengadopsi sertifikat perjalanan Covid digital UE.

 

3 dari 3 halaman

Prancis Berangsur Pulih

Dengan datangnya musim panas, bisnis sekali lagi membuka pintu mereka. Teras makan luar ruangan di kafe dan bar telah kembali digunakan di seluruh Prancis, dan ruang makan dalam ruangan kembali dengan kapasitas 50 persen.

Orang-orang sekarang dapat mengunjungi Louvre karena atraksi budaya, museum, dan teater menyambut pengunjung dengan tiket yang telah dipesan sebelumnya. Menara Eiffel, yang telah ditutup sejak Oktober, dibuka kembali pada 16 Juli.

Toko-toko dan pasar yang tidak penting juga buka, meskipun dengan pedoman yang berlaku, dan jam malam telah dipindahkan kembali dari jam 9 malam menjadi jam 11 malam.

Tetapi ketika Prancis berupaya keluar dari penguncian nasional ketiganya, beberapa aturan Covid-19 tetap berlaku. Masker diperlukan di ruang publik dalam ruangan dan di beberapa ruang terbuka di kota-kota besar.

Menambahkan elemen keamanan lain untuk kunjungan asing, para pejabat telah mengkonfirmasi bahwa wisatawan dapat memanfaatkan tes PCR Covid-19 gratis di Prancis, jika mereka diperlukan untuk perjalanan pulang mereka.

Join Dream.co.id