Asteroid Lebih Besar dari Burf Khalifa Dekati Bumi, Ini Bahayanya

Techno | Sabtu, 15 Februari 2020 07:03
Asteroid Lebih Besar dari Burf Khalifa Dekati Bumi, Ini Bahayanya

Reporter : Sugiono

Jika bertabrakan dengan Bumi, bisa memicu musim dingin yang berkepanjangan dan kemusnahan massal.

Dream - Pernah menyaksikan film Deep Impact atau Armageddon? Di kedua film tersebut, Bumi digambarkan mengalami kekacauan massal setelah ilmuwan menemukan sebuah asteroid raksasa bergerak menuju planet kita.

Banyak yang percaya bahwa kejadian yang ada di film-film tersebut kemungkinan bisa saja terjadi di dunia nyata. Apalagi setelah NASA mengkonfirmasi bahwa sebuah asteroid raksasa bergerak menuju Bumi dengan kecepatan yang sangat tinggi.

NASA telah mengkonfirmasi bahwa asteroid raksasa yang ukurannya lebih besar dari bangunan tertinggi di dunia saat ini, bergerak menuju Bumi dengan kecepatan hampir 34.000 mil per jam atau 54.708 kilometer per jam.

Menurut International Business Times, Pusat Studi Objek Dekat-Bumi NASA (CNEOS) mengidentifikasi,Asteroid yang Berpotensi Berbahaya (Potentially Hazardous Asteroid atau PHA) ini akan mendekati persimpangan dengan jalur planet kita pada Sabtu, 15 Februari 2020, pukul 6:05 pagi (EST) atau pada Jumat, 14 Februari, jam 18:05 petang WIB.

Dalam pernyataannya, NASA mengatakan PHA didefinisikan berdasarkan parameter yang mengukur potensi asteroid, untuk berada dalam jarak yang mengancam Bumi.

Batu luar angkasa yang ukurannya lebih besar dari Burj Khalifa ini diperkirakan akan melewati Bumi dari jarak sekitar 3,6 juta mil atau 5,8 km.

Jika asteroid berdiameter 3,250 kaki atau 990,6 meter ini benar-benar bertabrakan dengan planet kita, maka berpotensi untuk memicu musim dingin nuklir dan kepunahan massal.

Musim dingin nuklir adalah musim dingin yang sangat panjang yang diakibatkan oleh ledakan nuklir dalam jumlah yang sangat besar.

Sumber: IGN

2 dari 5 halaman

14 Asteroid Dekati Bumi dalam Sepekan Ini

Dream - Selama sepekan ini Bumi dilewati 14 asterorid. Salah satu yang terbesar yaitu asteroid berkode 2019 UO.

Menurut laman Newsweek, asteroid itu punya lebar 540 meter, lebih tinggi ketimbang Empire State Building. Menurut data CNEOS, objek (2019 UO) diproyeksikan terbang mendekati Bumi dengan kecepatan 9,4 kilometer per detik pada hari Jumat 10 Januari 2020.

Objek itu diduga berada pada jarak minimum yang mungkin dicapai yaitu 0,03376 unit astronomi (au) atau 13,07 jarak bulan (LD), itu berarti asteroiid tersebut sedikit lebih jauh dari 13 kali jarak Bumi dan Buan atau 5.050.000 kilometer.

Selain 2019 UO, satu asteroid yang hampir luput dari pengamatan, yaitu 2020 AT1. Asteroid tersebut mendekati Bumi pada Kamis 9 Januari 2020.

Asteroid ini masih berjarak 23 kali lebih panjang dari keliling Bumi. Diperkirakan lebarnya antara 8,3 x 19 meter.

2020 AT1 mengelilingi angkasa dengan kecepatan sekitar 22.530 kilometer per jam. 2020 AT1 merupakan asteroid dalam famili Apollos.

2020 AT1 mengikuti orbit konsentris di sekitar berbagai planet di Tata Surya seperti Mars, Venus dan Merkurius. Dari waktu ke waktu, orbit asteroid berpotongan dengan Bumi.

3 dari 5 halaman

Badan Antariksa Eropa Akan 'Serbu' Asteroid yang Ancam Bumi

Dream - Eropa mengonfirmasi berpartisipasi pada program pertama yang dilakukan manusia dalam upaya melindungi planet. Badan Antariksa Eropa (ESA) telah menyetujui Hera, sebuah misi kerja sama dengan Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA).

Menurut laman space.com, misi itu akan menilai hasil program Double Asteroid Redirection Test (DART) NASA. DART merupakan program pembelokan asteroid yang berpotensi menabrak Bumi.

DART bakal diluncurkan dengan roket SpaceX Falcon pada Juli 2021 dan mencapai Didymos, salah satu dari asteroid kembar yang berukuran 775 meter, pada Oktober 2022. Penyelidikan NASA kemudian akan dihunjamkan ke Didymoon --berukuran 165 meter, asteroid yang lebih kecil dari Didymos.

Proses itu akan diamati melalui teleskop dari Bumi. Teleskop akan mendokumentasikan bagaimana dampak Didymoon dan orbitnya di sekitar Didymos. Data ini nantinya membantu para ilmuwan mengukur efektifitas strategi penabrakan kinetik dalam strategi pembelokan asteroid.

Misi Hera bakal diluncurkan pada 2023 atau 2024 dan mencapai sistem asteroid Didymos dua tahun berikutnya. Menurut pejabat ESA, pesawat ruang angkasa Eropa akan mengumpulkan berbagai jenis data tentang batuan ruang angkasa dengan bantuan dua kubus kecil, yang keduanya akan melakukan pendaratan di asteroid.

Keputusan ESA menyetujui misi Hera, yang diumumkan pada pertemuan para kepala badan ruang angkasa Eropa di Seville, Spanyol, memastikan AS tidak akan sendirian dalam uji coba pertahanan planet ini.

" Kami sangat senang dengan keputusan Badan Antariksa Eropa untuk mendanai misi Hera, bagian penting dari upaya pertama manusia dalam membelokkan asteroid," demikian pernyataan kampanye #SupportHera.

" Suatu hari, misi Hera bisa menjadi sangat penting untuk melindungi planet kita dari asteroid."

Asteroid Prospection Explorer (APEX), yang dibuat konsorsium Swedia-Finlandia-Ceko-Jerman, akan menyelidiki struktur interior dan komposisi permukaan kedua asteroid dalam sistem itu. Sementara itu Juventas, yang dibangun oleh perusahaan Denmark, GomSpace dan perusahaan Rumania, GMV, akan mempelajari struktur dan medan gravitasi Didymoon.

4 dari 5 halaman

Asteroid Seukuran Lapangan Futsal Nyaris Tabrak Bumi

Dream - Badan Penerbangan dan Astronomi Amerika Serikat (NASA) mencatat asterorid yang melintasi bumi dengan kecepatan 80 ribu kilometer per jam. Asterorid itu melintas sangat dekat pada 9 September 2019.

NASA memperkirakan batu itu datang paling dekat ke Bumi sekitar pukul 19.13 malam UTC. Terbang lintas asteroid dilacak oleh Pusat Studi Benda Dekat Bumi (CNEOS) di Institut Teknologi California.

Asteroid itu, yang dijuluki NASA sebagai Asteroid 2019 RG2, merupakan tipe Apollo yang dekat dengan bumi, Near Earth Object atau NEO.

Asteroid Apollo terbang di sekitar cincin bagian dalam tata surya pada lintasan yang mirip dengan Asteroid 1862 Apollo. NEO, di sisi lain, kadang-kadang, seperti RG2 akan secara serempak berpapasan dengan Bumi.

" Ketika mereka mengorbit matahari, NEO kadang-kadang dapat mendekati dekat ke Bumi.
Perhatikan bahwa bagian 'dekat' secara astronomi bisa sangat jauh dalam istilah manusia: jutaan atau bahkan puluhan juta kilometer," kata NASA.

5 dari 5 halaman

Dampak Kerusakan

Dilaporkan Express, NASA memperkirakan ukuran Asteroid RG2 berkisar antara 8,9 hingga 20 meter atau sepanjang lapangan futsal.

Ingin mengetahui gambaran dampaknya? Ketika batu berukuran 20 meter meledak di atas Oblast Chelyabinsk Rusia pada 2013, gelombang kejut membuat jendela hancur dan melukai lebih dari 1.000 orang dengan pecahan kaca.

Pada saat itu, NASA menjuluki ledakan asteroid yang tak terduga sebagai " panggilan waspada" .

Asteroid RG2 membuat apa yang disebut Earth Close Approach tadi malam, dan untungnya, itu tidak mengenai bumi.

Pada jarak terdekatnya, asteroid nyaris menabrak Bumi dari jarak sekitar 0,00350 unit astronomi (au). Satu unit astronomi merupakan ukuran jarak dari Bumi ke Matahari yaitu 149,6 juta kilometer.

Ini berarti Asteroid RG2 melewati bumi dari jarak 523.529 kilometer.

Setelah melintas semalam, NASA tidak mengharapkan asteroid tersebut muncul lagi di kemudian hari.

Indah Permatasari: Karena Mimpi Aku Hidup
Join Dream.co.id