Fantastis! Pengungsi Rohingya Gugat Facebook, Nilai Gugatan Melebihi Pendapatan Indonesia

Techno | Rabu, 8 Desember 2021 19:12

Reporter : Alfi Salima Puteri

Facebook dituduh membiarkan ujaran kebencian terkait etnis Rohingya. Sementara Facebook mengaku telah berupaya mencegahnya dengan merekrut banyak pegawai yang menguasai bahasa Rohingya

Dream - Pengungsi Rohingya dari Myanmar menggugat Meta Platforms Inc, yang sebelumnya dikenal sebagai Facebook, dengan nilai tuntutan lebih besar dari alokasi pendapatan pemerintah Indonesia di tahun 2021. Facebook digugat karena dituduh membiarkan ujaran kebencian di platformnya. 

Nilai tuntutan yang diajukan pengungsi Rohingya tersebut mencapai US$150 miliar atau sekitar Rp2.157 triliun menggunakan kurs saat ini. Untuk diketahui, anggaran belanja pemerintah Indonesia di tahun 2021 mencapai sekitar Rp2.750 triliun dengan target penerimaan mencapai Rp1.743 triliun.

Para penggugat ini menuduh Facebook telah membiarkan ujaran kebencian anti Rohingya di platform mereka. Kondisi ini disebut telah memperburuk kekerasan yang terjadi terhadap kaum minoritas Myanmar itu.

Gugatan oleh pengungsi Rohingya ini juga mengatakan Meta telah gagal mengawasi konten dan desain platform, dengan Edelson PC dan Fields PLLC sebagai firma mereka di California, Amerika Serikat.

Fantastis! Pengungsi Rohingya Gugat Facebook, Nilai Gugatan Melebihi Pendapatan Indonesia
Foto: Ilustrasi/Shutterstock
2 dari 6 halaman

Diskriminasi Dirasakan di Negara Penampung

Dilansir dari Aljazeera.com, Selasa, 7 Desember 2021, gugatan yang dilayangkan pengungsi Rohingya menyatakan bahwa selama ini pertumbuhan Facebook dipicu kebencian, perpecahan, dan kesalahan informasi yang telah menyebabkan ratusan ribu nyawa Rohingya hancur setelahnya.

 Ilustrasi© shutterstock

Kelompok mayoritas Muslim yang sedang menghadapi diskriminasi yang meluas di Myanmar ini dihina sebagai penyelundup meskipun telah tinggal di negara itu selama beberapa generasi.

Pengaduan hukum berpendapat bahwa algoritma Facebook mendorong pengguna yang rentan untuk bergabung dengan kelompok yang semakin ekstrem.

Pada tahun 2018, penyelidik hak asasi manusia PBB juga mengatakan penggunaan Facebook telah memainkan peran kunci dalam menyebarkan ujaran kebencian yang memicu kekerasan.

Penyelidikan Reuters tahun itu, yang dikutip dalam pengaduan AS, menemukan lebih dari 1.000 contoh unggahan, komentar, dan gambar yang menyerang Rohingya dan Muslim lainnya di Facebook.

3 dari 6 halaman

Menjalin kemitraan dengan perusahaan media

Facebook sebenarnya telah mengerahkan berbagai upcaya untuk meningkatkan upayanya memerangi ujaran kebencian di Myanmar. Perusahaan ini bahkan telah mempekerjakan puluhan orang yang berbicara bahasa negara tersebut untuk menangkal penyebaran ujaran keberncian.

Tetapi kelompok HAM telah lama menuduh raksasa media sosial itu tidak berbuat banyak untuk mencegah penyebaran disinformasi dan misinformasi online.

Facebook kini telah menjalin kemitraan dengan beberapa perusahaan media, termasuk kantor berita Agence France-Presse, untuk memverifikasi postingan online dan menghapus postingan yang tidak benar.

4 dari 6 halaman

Facebook Akan Hapus Sistem Pengenalan Wajah, Bersama 1 Miliar Arsip Wajah di Dalamnya

Dream - Setelah heboh dengan mengganti namanya menjadi Meta, Facebook kembali membuat pengumuman yang cukup mengejutkan.

Kali ini Facebook memutuskan untuk untuk mencabut teknologi face recognition alias pengenalan wajah yang dibenamkan di aplikasinya.

Facebook Ganti Nama Jadi Meta, Saham Perusahaan Ini Auto Melonjak, Berkah Nama Mirip!

Selain itu, Facebook juga akan menghapus faceprint atau arsip wajah lebih dari satu miliar penggunanya.

Pengenalan wajah merupakan salah satu fitur yang dibenamkan Facebook dalam mengidentifikasi wajah pengguna dalam foto.

Dengan teknologi pengenalan wajah, pengguna akan dengan mudah melakukan tag terhadap pengguna lainnya melalui foto.

Netizen Sambut 'Meta' Nama Baru Facebook dengan Meme Sindirian

Namun, tidak semua orang suka dengan fitur ini karena dianggap tidak aman. Selain karena Facebook tidak memiliki rekam jejak yang bagus dalam menjaga privasi pengguna dalam beberapa tahun terakhir.

5 dari 6 halaman

Sekarang, Meta, nama Facebook yang baru, akhirnya menuruti keinginan sebagian pengguna yang tidak merasa nyaman dengan fitur pengenalan wajah ini.

Dilansir UberGizmo, Meta akan menghapus sistem pengenalan wajah untuk selamanya, bersama satu miliar lebih arsip wajah yang ada di dalamnya.

Facebook Inc Ganti Nama Jadi Meta dan Pamer Logo Baru

 Sistem pengenalan wajah milik Facebook dianggap tidak aman.© Shutterstock

" Ada banyak kekhawatiran tentang teknologi pengenalan wajah di masyarakat, dan penentu kebijakan masih dalam proses memberikan seperangkat aturan yang jelas yang mengatur penggunaannya.

" Di tengah ketidakpastian yang sedang berlangsung ini, kami percaya bahwa membatasi penggunaan pengenalan wajah untuk penggunaan terbatas sangat tepat," ungkap Meta.

6 dari 6 halaman

Meta masih percaya pada potensi dan manfaat pengenalan wajah, tetapi tampaknya sampai 'keseimbangan yang tepat' ditemukan, perusahaan tidak akan lagi menggunakannya di Facebook.

" Setiap teknologi baru membawa serta manfaat dan selalu jadi pusat perhatian, dan kami ingin menemukan keseimbangan yang tepat (di antara keduanya).

Facebook Bakal Ganti Nama

" Dalam hal pengenalan wajah, peran jangka panjangnya dalam masyarakat perlu diperdebatkan secara terbuka, termasuk dampaknya," pungkas Meta.

Join Dream.co.id