Orangtua Stres, Anak Kerap Jadi Korban Kekerasan di Rumah Saat Pandemi

Ibu Dan Anak | Rabu, 16 September 2020 08:03

Reporter : Mutia Nugraheni

Seorang ibu menganiaya anaknya yang berusia 8 tahun hingga tewas. Alasannya karena sang anak susah mengerti saat belajar di rumah.

Dream - Rutinitas berubah drastis selama pandemi Covid-19. Anak-anak harus bersekolah dari rumah, ayah pun harus ekstra bekerja keras untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga.

Bagaimana dengan ibu? Tugasnya juga bertambah berkali-kali lipat. Mengurus rumah tangga, mendampingi anak belajar, termasuk juga kewajiban ekonomi bagi ibu bekerja. Hal ini membuat level stres orangtua, terutama ibu meningkat berkali-kali lipat.

Sebuah insiden memilukan baru saja terjadi di Lebak, Jawa Barat. Seorang ibu menganiaya anaknya yang berusia 8 tahun hingga tewas. Alasannya karena sang anak susah mengerti saat belajar di rumah.

Tentunya hal ini membuat miris banyak orang. Psikolog Ikhsan Bella Persada, M.Psi, menjelaskan, kekerasan anak merupakan satu bentuk perilaku yang dengan sengaja menyakiti secara fisik dan atau psikis seorang anak. Tujuan dari tindakan ini adalah untuk merusak, melukai, dan merugikan anak.

" Dalam masa pandemi virus corona, tingkat kekerasan pada anak memang bisa meningkat. Penyebabnya bisa bermacam-macam. Tapi, faktor utama yang mungkin memicu tindakan ini adalah kondisi ekonomi," kata Ikhsan.

“ Ketika orang tua stres karena kondisi keuangan yang semakin menipis, mereka jadi melampiaskan rasa marah dan kecewa pada anak,” sambungnya.

 

Orangtua Stres, Anak Kerap Jadi Korban Kekerasan di Rumah Saat Pandemi
Ilustrasi (Foto: Shutterstock)
2 dari 7 halaman

Perubahan Drastis

Tidak hanya itu, Ikhsan juga menegaskan bahwa perubahan rutinitas dan ekonomi yang terjadi selama pandemi turut berperan dalam tingginya kasus kekerasan anak yang terjadi beberapa waktu belakangan.

“ Ekonomi, intensitas bertemu, pola interaksi, semuanya berubah. Ada orang tua yang melampiaskan stres karena kondisi ini. Dia berhenti kerja atau uang sehari-harinya terbatas, akhirnya meletakkan kekesalan ke anaknya,” tutur Ikhsan.

" Anak adalah sosok inferior, sedangkan orang tua adalah sosok superior yang merasa punya kuasa lebih atas apa yang terjadi dalam keluarga. Inilah yang menyebabkan anak jadi sasaran empuk bagi orang tua ketika mereka sedang marah, stres, atau kecewa,” lanjutnya.

 

3 dari 7 halaman

Belajar Mengontrol Diri

Menahan emosi memang bukan hal yang mudah, terutama jika stres dan cemas sudah menguasai diri. Meski demikian, sebagai orangtua yang seharusnya mengayomi anak, mengendalikan emosi merupakan salah satu hal yang wajib dilakukan.

“ Sebagai orangtua, penting bagi Anda untuk memahami kapasitas masing-masing anak. Jika merasa emosi atau sedang tidak stabil, ada baiknya menarik diri dari orang sekitar untuk menenangkan diri. Sehingga, tidak melakukan tindak kekerasan pada anak,” jelas Ikhsan.

Selengkapnya baca di sini.

4 dari 7 halaman

Menguak Dampak Pandemi Covid-19 Pada Mental Buah Hati

Dream - Kondisi pandemi membuat anak-anak tak bisa sekolah, termasuk bermain bebas dan melakukan aktivitas untuk tumbuh kembangnya yang optimal. Sejak Maret 2019 hingga kini belum ada tanda-tanda signifikan kasus Covid-19 di Indonesia mereda.

Adaptasi kebiasaan baru harus dilakukan. Seluruh orang dipaksa melakukan adaptasi secara cepat, anak-anak pun demikian. Tak bisa dipungkiri kalau pandemi mengubah banyak hal, termasuk perkembangan mental dan psikologis anak.

Pandemi bukan hanya berdampak negatif, tapi juga positif bagi anak. Perubahan apa saja yang bisa terjadi pada anak karena pandemi? Yuk simak, Ayah Bunda.

1. Anak-anak akan lebih paham teknologi 
Apakah buah hati sekarang tahu cara mematikan/ menyalakan mikrofon saat Zoom meeting atau Google meet? Termasuk mengoperasikan aplikasi belajar online dan melakukan persiapan teknis lainnya?

Pandemi membuat anak-anak jadi lebih banyak belajar teknologi. Laptop, PC, tablet, gadget apapun bahkan anak usia TK sudah bisa mengoperasikannya. Mereka jadi lebih melek teknologi.

“ Karena pembelajaran jarak jauh dan waktu tatap muka yang lebih sedikit, anak-anak yang lebih kecil telah belajar cara menggunakan perangkat, aplikasi, dan program yang sebelumnya tidak dapat mereka akses atau gunakan. Sejak awal pandemi, banyak anak secara alami beradaptasi dengan cara baru (virtual) untuk belajar dan bersosialisasi," ungkap Dr. Ann-Louise Lockhart, seorang psikolog anak.

Gadget tampaknya kini harus dilihat sebagai pendukung anak-anak belajar. Orangtua juga harus aktif belajar tekonologi.

 

5 dari 7 halaman

2. Anak akan lebih cemas dan waspada terhadap interaksi sosial

Lebih dari 6 bulan anak-anak tak melakukan banyak interaksi sosial. Anak lebih banyak menghabiskan waktu di rumah dan berkomunikasi dengan keluarga dekat saja. Kondisi ini akan membuat anak akan mudah cemas saat berinteraksi dengan banyak orang.

" Mereka mungkin akan senang bertemu teman sebayanya, tapi juga penuh ketakutan akan virus dan dampaknya jika saling berdekatan. Semacam kontradiktif yang membuatnya sangat cemas dan tak nyaman," ujar Lockhart.

 

6 dari 7 halaman

3. Hubungan yang lebih bermakna dengan keluarga dan teman

Pandemi memaksa anak dan keluarga terus bersama dalam rumah. Pertengkaran, konflik, diskusi serta toleransi dan berusaha saling mengerti terjadi setiap hari. Sebenarnya ini adalah waktu yang tepat untuk mengikat dan mengembangkan rasa aman, yang dapat diterjemahkan ke dalam peningkatan kepercayaan diri dan kebahagiaan di kemudian hari.

“ Anak-anak yang besar mendapat kesempatan untuk berlatih bertanggung jawab dan memimpin. Anak-anak yang kecil juga bisa belajar mandiri. Orangtua pun lebih mengenal anak-anaknya secara dalam," ungkap Lockhart.

 

7 dari 7 halaman

4. Lebih adaptif

Kondisi pandemi yang paling terasa adalah ketidakpastian. Belum ada yang bisa memastikan kapan virus ini akan mereda, tetapi sisi positifnya adalah bahwa semua ketidakpastian ini bisa melatih anak-anak lebih fleksibel dan adaptif dengan keadaan.

“ Anak-anak belajar bahwa hidup tidak selalu mudah, dapat diprediksi atau direncanakan dengan rapi. Sebagai akibat dari pandemi ini, saya yakin mereka akan belajar bahwa tidak masalah membuat rencana dan memiliki tujuan tertentu, tetapi memiliki fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi sama pentingnya," ungkap Lockhart.

Sumber: PureWow

Join Dream.co.id