Anak Kerap Memancing Emosi Orangtua, Psikolog Beri Penjelasan

Ibu Dan Anak | Jumat, 3 Desember 2021 14:04

Reporter : Mutia Nugraheni

Justru anak membutuh perhatian lebih. Cobalah lebih peka.

Dream - Ada kalanya anak langsung mengerti dan menurut saat diperingatkan orangtua. Sebaliknya, dalam beberapa kondisi saat kita melarang dan sudah mengingatkan, anak malah melakukannya.

Sikap anak tammpak seperti sengaja memancing emosi orangtua. Biasanya dalam kondisi ini, emosi orangtua jadi meledak dan jadi membentak anak. Memang, dibutuhkan kesabaran tingkat tinggi saat anak 'mengetes' emosi orangtuanya.

Psikolog Samantha Elsener dalam akun Instagramnya @samanta.elsener mengungkap saat anak bersikap memancing emosi orangtua, sebenarnya itu merupakan indikator. Indikator apa?

" Parents, tahu enggak sih ketika anak sedang memancing emosi sebenarnya itu adalah indikator anak sedang membutuhkan welas asih dari orangtuanya. Pastikan ketika anak memancing emosimu, tetap sabar tetap tanggapi anak dengan kasih sayang dan bantu anak mengenali emosinya apa sih yang sedang dirasakan," ungkap Samantha.

Bisa jadi anak sedang mengalami kelelahan, stres atau masalah yang tak bisa ungkapkan. Sayangnya, anak-anak tak mengkomunikasikan emosinya dengan baik, sehingga ia seperti berulah padahal butuh perhatian lebih.

" Jangan-jangan anak sedang mengalami bad day sama seperti kita orang dewasa juga bisa mengalami bad day lho. Bedanya anak-anak kemampuan komunikasi masih terbatas jadi perlu kita dampingi untuk bisa mengajarkan bagaimana ia paham situasi atau suasana hatinya," pesan Samantha.

Anak Kerap Memancing Emosi Orangtua, Psikolog Beri Penjelasan
Ilustrasi/ Foto: Shutterstock
2 dari 4 halaman

Coba Latihan Napas yang Bisa Bantu Anak Kontrol Emosi

Dream - Mengontrol kemarahan, kekecewaan dan kesedihan jadi hal yang sangat sulit bagi orang dewasa, apalagi anak-anak. Jangan heran ketika anak dilarang melakukan sesuatu, diminta mengikuti aturan atau diberi hukuman, mereka akan mengamuk, berguling-guling hingga histeris.

Hal ini karena ketika anak mengamuk, terutama yang usianya di bawah 10 tahun, kortisolnya melonjak ke seluruh tubuh. Hal itu membuat mereka bertindak berdasarkan naluri. Itu bagian dari respons fight-or-flight — respons biologis evolusioner yang memungkinkan kita menghadapi situasi berbahaya.

Bagaimana cara menguranginya? Ambil napas dalam-dalam. Kedengarannya seperti omong kosong yang tidak berguna, tapi nyatanya sangat efektif. Penelitian menunjukkan bahwa ada manfaat nyata dari nasihat kuno tentang menarik napas dalam-dalam. Latihan pernapasan untuk anak-anak dapat menjadi alat yang ampuh untuk menurunkan level emosi negatif mereka.

 

3 dari 4 halaman

Cara Kerja Napas Dalam

Kita cenderung menganggap perasaan sebagai sesuatu yang abstrak, tetapi menjadi marah memiliki efek yang nyata dan terukur pada tubuh kita. Saat kita stres, adrenalin dan kortisol membanjiri tubuh.

Jantung mulai berdetak lebih cepat, lemak dan gula dikirim ke aliran darah untuk menyediakan energi yang dapat diakses, dan indera kita menjadi lebih tajam. Saat cemas, kita cenderung mengambil napas lebih sering, yang meningkatkan jumlah karbon dioksida dalam tubuh. Pembuluh darah merespons dengan menyempitkan, membatasi aliran darah ke organ dan jaringan, dan menyebabkan tekanan darah turun. Kurangnya aliran darah ini adalah penyebab mati rasa atau kesemutan yang dialami beberapa orang selama serangan panik.

Napas dalam dan lambat membalikkan proses ini. Tarikan dan embusan napas yang terukur membantu memulihkan kadar karbon dioksida tubuh, mematikan respons fight-or-flight, dan membantu membuat tubuh beristirahat. Penelitian menunjukkan bahwa latihan pernapasan dalam mengurangi kecemasan dan rasa sakit pada anak-anak dan bahkan meningkatkan kinerja pengontrolan emosi mereka.

 

4 dari 4 halaman

Latihan

Dokter Umakanth Katwa, seorang pulmonolog, mengatakan bahwa pasiennya menggunakan latihan pernapasan secara teratur untuk menghilangkan obat kecemasan. Katwa mengatakan penting untuk berlatih pernapasan dalam secara teratur, tidak hanya pada saat-saat tertekan.

“ Anak-anak yang cemas pada awalnya dapat dengan mudah jatuh ke dalam serangan panik. Mereka sudah berada di ujung tanduk, dan ketika terjadi sesuatu, mereka tiba-tiba mulai mengalami hiperventilasi,” kata Katwa, dikutip dari Fatherly.

Berlatih pernapasan dalam akan membantu anak mengontrol emosi, mengurangi level kecemasan dan bisa membantu mental anak jadi lebih sehat. Ada beberapa latihan napas mudah yang penting diajarkan pada anak-anak. Berikut langkahnya:

- Tutup mulut dan ambil napas melalui hidung
- Simpan napas di perut, pastikan perut bergerak, bukan dada bagian atas. Ini menunjukkan pernapasan diafragma dalam
- Setelah itu buang napas secara perlahan lewat mulut
- Latih pernapasan dalam secara teratur, 2-3 kali sehari, tidak hanya pada saat-saat tertekan. Ini membantu membangun kebiasaan sehingga anak-anak ingat untuk melakukannya ketika mereka cemas/ marah/ takut.

Join Dream.co.id