Perbedaan Keputihan Normal dan Abnormal Saat Hamil

Do It Yourself | Senin, 29 November 2021 08:12

Reporter : Mutia Nugraheni

Ada keputihan yang normal dan abnormal saat hamil. Ketahui perbedaannya.

Dream - Beberapa ibu hamil mengalami keputihan lebih sering dan cukup menganggu. Keputihan sendiri atau leukorrhea, dikutip dari KlikDokter.com, merupakan cairan yang keluar dari vagina dan umumnya berwarna putih.

Ada dua jenis keputihan, yaitu keputihan normal dan keputihan abnormal. Untuk keputihan normal, ditandai dengan cairan yang berwarna putih, relatif encer, dan tidak berbau atau berbau tidak tajam. Keputihan jenis ini terjadi secara normal akibat kondisi hormon dalam tubuh.

Sementara, keputihan abnormal keputihan abnormal biasanya menyebabkan keluarnya cairan berwarna kuning, hijau, atau cokelat dari vagina, yang disertai rasa gatal atau perih. Lendir yang keluar akibat keputihan abnormal juga biasanya berbau tajam, baik bau busuk atau bau amis. Keputihan jenis ini disebabkan oleh infeksi jamur atau bakteri.

Selama hamil, seorang wanita akan mengalami gejolak hormon dan banyak perubahan di hampir seluruh bagian tubuh termasuk area kewanitaan. Karena hal tersebut, vagina ibu hamil akan memproduksi cairan lebih banyak dibandingkan biasanya.

Selain itu, pada trimester tiga menjelang persalinan, posisi kepala bayi yang menekan leher rahim (serviks) juga dapat menambah intensitas cairan vagina. Akibatnya, ibu hamil akan sering mengalami keputihan yang disertai iritasi dan gatal di sekitar area intim.

 

Perbedaan Keputihan Normal dan Abnormal Saat Hamil
Ibu Hamil/ Foto: Shutterstock
2 dari 6 halaman

Lakukan Hal Ini

Apabila cairan yang keluar berwarna putih, tidak berbau, dan tanpa disertai keluhan lain yang mengganggu, kemungkinan masih merupakan keputihan normal dan hal tersebut masih wajar dialami ibu hamil. Kendati begitu, ibu hamil tetap harus waspada karena kondisi kehamilan membuatnya rawan mengalami infeksi di organ intim.

Dokter Muhammad Ilham Aldika Akbar, spesialis obstetri dan ginekologi, lewat akun Instagramnya @dr_aldi_obgyn, mengingatkan agar ibu hamil menjaga kesehatan vagina saat hamil, demi terhindar dari keputihan abnormal. Apa saja yang bisa dilakukan?

- Hindari penggunaan tampon vagina
- Hindari membilas vagina dengan cairan tertentu (douching)
- Gunakan produk perawatan vagina (seperti kertas toilet, sabun, spray) yang tidak beraroma
- Gunakan panty liners untuk menyerap cairan berlebih
- Beberapa wanita alergi bahan latex kondom, hal ini juga perlu diperhatikan
- Hindari berendam di bathub
- hindari pakai celana ketat (jeans, stocking dari nilon)
- Perbaiki pola makan, kurangi konsumsi gula karena bisa meningkatkan risiko infeksi jamur di area intim
- Konsumsi juga minuman probiotik untuk menjaga keseimbangan bakteri vagina

3 dari 6 halaman

5 Cara Redakan Kram Menganggu Saat Hamil Besar

Dream – Salah satu keluhan yang kerap terjadi pada ibu hamil dan sangat mengganggu adalah kram. Terutama ketika kehamilan sudah semakin besar atau memasuki trimester kedua atau ketiga kehamilan.

Kaki kram biasanya disebabkan oleh penambahan berat badan, dehidrasi, dan kelelahan. Dilansir dari Mommybites, kondisi kram pada ibu hamil bisa juga sebagai tanda kekurangan kalsium atau magnesium.

Bagi Sahabat Dream yang tengah hamil besar dan kerap mengalami kram, ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk meredakannya. Apa saja?

1. Peregangan
Peregangan adalah cara yang bagus untuk menjaga otot tetap kencang dan fleksibel, serta meningkatkan sirkulasi darah. Mengikuti kelas yoga prenatal adalah cara yang bagus sehingga bisa melakukan peregangan dengan tepat.

2. Sepatu yang nyaman
Cari sepatu paling nyaman. Sepatu ini akan menjaga jari kaki tetap segar dan nyaman saat menjalani hari. Sepatu dan sandal yang nyaman sangat penting untuk mengurangi tekanan dan pembengkakan pada kaki yang memicu kram. Bisa juga mencari sepatu dan sandal yang khusus ibu hamil.

 

4 dari 6 halaman

Asupan Cairan dan Vitamin

3. Hidrasi
Kita semua pernah mendengar aturan minum delapan gelas air sehari. Penting untuk mendapatkan cairan yang cukup untuk mencegah dehidrasi dan retensi air, serta kram kaki.

4. Mobilitas
Banyak ibu hamil menganggap duduk dalam waktu lama adalah biasa. Ketika sedang bekerja, peregangan setiap lima menit dan berjalan-jalan di area kantor baik untuk aliran darah.

Jika mengharuskan untuk duduk, luangkan beberapa menit untuk menggambar setiap huruf alfabet dengan menggunakan jari kaki sebagai pensil imajiner. Ini cara yang bagus untuk melatih otot kaki dan betis karena sering direkomendasikan oleh terapis fisik.

5. Vitamin prenatal
Vitamin prenatal adalah asupan yang bagus untuk memberi 'makan' bayi dalam kandungan. Selain itu, vitamin juga memastikan ibu mendapatkan mineral yang dibutuhkan untuk kesehatannya dan anak-anaknya.

Beberapa penelitian menunjukkan, kekurangan magnesium menyebabkan kram kaki. Jadi, penting untuk memastikan vitamin prenatal mengandung bahan yang dibutuhkan tubuh atau cari suplemen yang direkomendasikan dokter kandungan.

Laporan Elyzabeth Yulivia

5 dari 6 halaman

Rawat Kulit yang Cenderung Kering Saat Hamil

Dream - Setiap kehamilan berbeda. Beberapa ibu hamil memiliki masalah kulit kering. Sekitar 90 persen perempuan, ibu hamil mengalami perubahan kulit. Ada yang karena masalah kulit yang sudah ada sebelumnya, atau masalah kulit yang baru muncul.

Kekeringan adalah keluhan yang kerap terjadi pada kulit ibu hamil. Bisa terjadi di kulit sekitar perut dan mulai muncul di trimester kedua lalu berlanjut ke trimester ketiga.

Kulit kering juga terjadi di wajah, lengan, leher, payudara, dan paha. Apa sebab kulit jadi kering saat hamil? Ternyata ada beberapa pemicunya.

- Hormon
Fluktuasi kadar hormon selama kehamilan dapat melemahkan atau merusak penghalang hidrolipidik yang melindungi permukaan kulit. Hal ini dapat mengakibatkan penguapan air dari tubuh, yang menyebabkan kekeringan pada kulit.

 

6 dari 6 halaman

Penyebab Lainnya

- Sering mencuci tangan
Membersihkan kulit seperti tangan dan wajah yang berlebihan dapat melemahkan penghalang dan membuat kulit jadi kering. Ibu hamil yang memiliki kulit berminyak cenderung mencuci muka berulang kali. Hal ini malah membuat kulit wajahnya jadi kering.

- Kekurangan vitamin A
Kekurangan vitamin A saat hamil dapat menyebabkan kulit kering dan mengalami pengelupasan. Untuk itu sangat dianjurkan mengonsumsi makanan kaya vitamin A, seperti sayuran hijau, daging dan ikan.

Untuk mengurangi kekeringan pada kulit, ibu hamil disarankan banyak minum air putih atau konsumsi buah kaya air, seperti jambu dan semangka. Gunakan formula pelembap di area kulit yang mengalami kekeringan.

Saat ke luar rumah pastikan ibu menggunakan tabir surya dan pelembap. Bisa juga menggunakan face mist jika wajah dalam kondisi kering. Lalu perbanyak konsumsi makanan kaya lemak sehat seperti avokad, kacang-kacangan, minyak zaitun, minyak canola, dan sayuran berdaun hijau.

Sumber: MomJunction

 

Join Dream.co.id