Menguak Kebiasaan Balita yang Tak Mau Lepas dari Selimut Lusuh

Do It Yourself | Jumat, 1 Juli 2022 16:12

Reporter : Mutia Nugraheni

Rupanya, hal tersebut tak sepenuhnya buruk. Penelitian menunjukkan bahwa barang yang selalu dibawa anak kemana pun adalah hal yang baik.

Dream - Pada beberapa anak, terutama usia di bawah lima tahun (balita), ada yang memiliki benda kesayangan yang selalu dibawa ke mana pun. Seperti boneka, mainan tertentu, bantal hingga selimut.

Biasanya, saat benda-benda itu jauh dari jangkauan, dibersihkan atau hilang, anak bisa begitu cemas hingga menangis dan mencarinya kemana pun. Bagi Ayah atau Bunda yang memiliki anak balita yang selalu membawa benda favoritnya ke mana pun mungkin kerap khawatir.

Rupanya, hal tersebut tak sepenuhnya buruk. Penelitian menunjukkan bahwa barang yang selalu dibawa anak kemana pun adalah hal yang baik. Ternyata, itu bisa jadi alat untuk meningkatkan  kepercayaan diri, nilai diri, dan bahkan memberdayakan anak.

Mengapa? Selimut atau barang apapun seperti memunculkan rasa aman bagi anak-anak. Cara itu juga membantu anak lebih tenang saat harus berpisah dengan orangtua dan pengasuhnya.

Pada beberapa anak, mereka butuh bantuan berupa " benda pengaman" untuk menghadapi transisi sulit. Dengan benda favoritnya itu, anak seperti punya penenang yang menghubungkan mereka dengan orang-orang terdekat ketika terpisah.

 

Menguak Kebiasaan Balita yang Tak Mau Lepas dari Selimut Lusuh
Anak Main Selimut
2 dari 5 halaman

Punya Koneksi yang Kuat

Dikutip dari Psychology Today, benda 'aman' ini berakar pada elemen sensorik yang mengurangi stres karena perpisahan, sekaligus menenangkan dan menghibur anak. Setiap aspek dari barang tersebut — mulai dari baunya, hingga noda dan kondisinya yang sudah rusak adalah bagian dari hubungan unik antara rasa aman dan anak.

Bila memang anak terus membawanya ke mana pun terutama ketika harus terpisah dari orangtua atau pengasuhnya, siapkan kantong atau tas khusus. Bila anak merasa cemas atau takut, ia bisa memegangnya, tapi ajarkan dia untuk menyimpannya dengan baik.

Siapkan tas yang bisa dibuka tutup dengan mudah oleh anak untuk menyimpan barang " aman" si kecil. Dengan begini, ia tetap merasa aman dan tahu cara mengendalikan kecemasannya.

3 dari 5 halaman

Balita Suka Mengemut Makanan, Bisa Jadi Ini Sebabnya

Dream - Anak-anak saat disediakan atau disuapi makanan tak selalu langsung menyantapnya. Ada yang hanya menyentuh, melihat atau hanya memasukkannya ke mulut, tak dikunyah dan mendiamkannya.

Kondisi tersebut biasanya kita sebut dengan mengemut makanan. Anak membiarkan makanan yang dimakan dalam mulut dalam waktu lama hingga berantakan. Ia tak tampak ingin mengunya atau memuntahkannya. Bagi orangtua, ini tentunya sangat bikin khawatir.

Beberapa anak memiliki kecenderungan mengemut makanan. Apa sebabnya? Ternyata ada berbagai alasan mengapa anak mengemut makanan. Alison Oniboni, MS, CCC-SLP, ahli patologi bahasa wicara mengatakan bahwa balita masih mengembangkan kekuatan fisik dan keterampilan koordinasi yang diperlukan untuk mengunyah dan menelan yang efektif.

" Makanan apa pun yang tertinggal di mulut atau dimuntahkan secara tidak sengaja kemungkinan besar disebabkan oleh otot-otot mulut yang masih berkembang dalam hal kekuatan dan koordinasi, sama seperti kelompok otot lainnya," kata Oniboni, dikutip dari PopSugar.

 

4 dari 5 halaman

Kondisi Kepekaan Sensorik

Penyebab lainnya adalah beberapa balita mungkin gagal menelan semua makanan mereka adalah karena kondisi kepekaan sensoriknya. " Ada kemungkinan makanan dimuntahkan atau tertahan di mulut karena preferensi rasa atau tekstur," ujar Oniboni.

Banyak orangtua yang penasaran kapan anak bisa menelan makanannya dengan sempurna tidak mengemut atau memuntahkan. Rupanya, pada usia 2 tahun, anak-anak harus memiliki semua keterampilan motorik oral untuk makan lebih banyak seperti orang dewasa.

 

5 dari 5 halaman

Lakukan Latihan

" Saat usia 2 tahun anak harus bisa mengunyah dan menelan, menggunakan peralatan, dan minum dari cangkir terbuka dan sedotan tanpa kesulitan," kata Christine Miroddi, MA, CCC-SLP, pendiri Foodology Feeding Therapy.

Bila di usia 2 tahun anak masih mengalami kesulitan makanan mungkin dibutuhkan waktu lebih lama untuk mengembangkan kemampuan oral motoriknya. Bisa dilatih dengan meniup gelembung, menggunakan sedotan atau mengunyah makanan beragam tekstur.

Bisa juga berkonsultasi dengan dokter anak agar bisa dianalisis lebih detail. Pasalnya, beberapa kasus kesulitan makan pada anak dibutuhkan intervensi khusus berupa terapi.

Join Dream.co.id