WHO: Dunia Dapat Kendalikan Covid-19 dalam Hitungan Bulan, Asal...

News | Rabu, 21 April 2021 08:00

Reporter : Ahmad Baiquni

Sejumlah negara kaya mulai melakukan upaya nasionalisme vaksin untuk kepentingan dalam negeri, sementara abai pada kelompok rentan di negara-negara berkembang.

Dream - Kepala WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, menegaskan, dunia dapat mengendalikan kasus Covid-19 global dalam dalam hitungan bulan. Syaratnya, sumber daya untuk menangani Covid-19 didistribusikan secara adil dan merata.

" Kita memiliki alat untuk mengendalikan pandemi ini dalam hitungan bulan, jika kita menerapkannya secara konsisten dan adil," ujar Ghebreyesus dalam konferensi pers di Swedia pada Senin 19 April 2021.

Pernyataan Ghebreyesus disampaikan menyinggung munculnya upaya nasionalisme vaksin di sejumlah negara kaya. Negara-negara tersebut dinilai tidak etis lantaran memprioritaskan warganya lebih muda untuk mendapatkan vaksinasi namun mengabaikan kelompok rentan di negara-negara berkembang.

Dia juga mengaku prihatin dengan meluasnya penularan Covid-19 pada kelompok usia 25-59 tahun di banyak negara. Mungkin disebabkan varian baru yang jauh lebih menular.

" Butuh sembilan bulan untuk mencapai 1 juta kematian; 4 bulan untuk mencapai 2 juta, dan 3 bulan untuk mencapai 3 juta," kata Ghebreyesus.

 

WHO: Dunia Dapat Kendalikan Covid-19 dalam Hitungan Bulan, Asal...
Ilustrasi (Shutterstock.com)
2 dari 3 halaman

Nasionalisme Vaksin Sebagai Ancaman

Aktivis perubahan iklim global, Greta Thunberg, pada kesempatan yang sama juga menyinggung upaya nasionalisme vaksin. Dia mengatakan satu dari empat orang di negara-negara berpenghasilan tinggi sekarang telah divaksinasi Covid-19.

Sementara, hanya satu dari lebih 500 orang di negara-negara miskin yang menerima suntikan. Ini menandakan tingkat kesenjangan vaksinasi masih sangat tinggi.

" Nasionalisme vaksin itulah yang menjalankan distribusi vaksin," kata Turnberg.

" Satu-satunya hal yang benar secara moral untuk dilakukan adalah memprioritaskan orang-orang yang paling rentan, apakah mereka hidup di negara berpenghasilan tinggi atau rendah," lanjut dia.

Thunberg juga menggambarkan hubungan langsung antara pandemi dan kerusakan lingkungan yang menurutnya mempermudah virus berbahaya menyebar dari populasi hewan ke manusia.

" Ilmu pengetahuan menunjukkan kita akan mengalami lebih sering pandemi yang menghancurkan kecuali kita secara drastis mengubah cara kita memperlakukan alam ... Kita sedang menciptakan kondisi ideal untuk penyakit menular dari satu hewan ke hewan lain dan ke kita," kata dia.

 

3 dari 3 halaman

Lonjakan Covid-19 Global Mingguan Tertinggi

Thunberg mengimbau kaum muda di mana pun untuk mendapatkan vaksinasi jika diberi kesempatan, meskipun mereka adalah kelompok usia yang paling tidak berisiko terhadap Covid-19. Karena solidaritas dengan orang-orang dalam kelompok risiko (tinggi).

Ahli epidemiologi WHO, Maria van Kerkhove, mengatakan lonjakan terbaru infeksi Covid-19 di seluruh dunia termasuk peningkatan di antara kelompok usia yang sebelumnya kurang terpengaruh oleh pandemi.

" Kami melihat peningkatan tingkat penularan di semua kelompok umur," katanya.

Dia juga mengatakan sekitar 5,2 juta kasus dilaporkan minggu lalu. Ini merupakan peningkatan mingguan tertinggi sejak dimulainya pandemi.

" Kami melihat sedikit perubahan usia di beberapa negara, didorong oleh percampuran sosial," kata dia, dikutip dari Channel News Asia.

Join Dream.co.id