Warga Aceh Ngamuk Tolak Vaksinasi, Petugas Terluka Puluhan Dosis Sinovac Rusak

News | Selasa, 28 September 2021 20:11

Reporter : Ahmad Baiquni

Vaksin Sinovac akhirnya terbuang sia-sia.

Dream - Sejumlah warga mengamuk dan merusak fasilitas di sentra vaksinasi Covid-19 di Pangkalan Pendaratan Ikan Ujung Serangga, Kecamatan Susoh, Aceh Barat Daya, Aceh. Mereka menolak ajakan vaksinasi yang diklaim sebagai paksaan.

Akibatnya, seorang vaksinator mengalami luka. Juga, 43 vial vaksin Sinovac rusak dan tak bisa digunakan akibat ricuh yang terjadi pada Selasa, 28 September 2021.

" Kerusakannya lumayan parah, satu posko gerai vaksinasi, 42 vial vaksin Sinovac, alat medis berupa masker, hand sanitizer, alat tensi, jarum suntik, obat-obatan rusak dan tidak bisa digunakan lagi," ujar Kabid Humas Polda Aceh, Komisaris Besar Winardy.

Winardy menjelaskan 42 vial itu terdiri dari 9 vial berisi masing-masing 10 dosis. Sisanya berupa 33 vial berisi masing-masing dua dosis.

Warga Aceh Ngamuk Tolak Vaksinasi, Petugas Terluka Puluhan Dosis Sinovac Rusak
Kerusakan Fasilitas Di Sentra Vaksinasi Covid-19 PPI Ujung Serangga (Merdeka.com)
2 dari 6 halaman

Kurang Edukasi

Menurut Winardy, penolakan masih terjadi akibat kurangnya edukasi kepada masyarakat tentang pentingnya vaksinasi. Sehingga, dia mengimbau semua pihak untuk bersama-sama memberikan edukasi kepada masyarakat.

" Kami meminta kepada Forkopimda Aceh Barat Daya dibantu oleh Muspika setempat untuk terus memberikan edukasi-edukasi terkait pentingnya vaksinasi agar kejadian serupa tidak terulang," kata dia.

Juru Bicara Vaksinasi Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmizi, mengingatkan pentingnya vaksinasi untuk mencegah penularan Covid-19. Dia berharap masyarakat dapat mendukung program ini dengan mengikuti vaksinasi Covid-19.

" Kita berharap semua masyarakat dapat mendukung upaya kita bersama untuk vaksinasi sebagai salah satu upaya keluar dari pandemi Covid-19," kata Nadia, dikutip dari Merdeka.com.

 

3 dari 6 halaman

Vaksin Booster Covid-19 Berbayar Disiapkan untuk Hadapi Gelombang ke Tiga

Dream – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta para menterinya untuk menyelesaikan vaksinasi Covid-19 dosis ke tiga atau booster minggu depan. Pemerintah melempar wacana ada vaksinasi booster berbayar untuk Covid-19.

“ Bapak Presiden memberikan arahan terkait dengan vaksinasi booster yang diharapkan bisa selesai minggu depan,” kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto, dalam konferensi pers yang disiarkan oleh akun Youtube Sekretariat Presiden, Selasa 28 September 2021.

Airlangga memerinci kebutuhan vaksin booster mencapai 97,1 juta dosis vaksin. Puluhan juta dosis ini ditujukan bagi 87,4 juta jiwa. Jokowi ingin mempercepat vaksin booster untuk menahan kemungkinan gelombang ke tiga Covid-19.

“ Itu akan didorong. Sisanya akan didorong lain melalui vaksin berbayar,” kata Airlangga.

Vaksin berbayar ini diperkirakan untuk 93,7 juta jiwa. Pemerintah akan mematangkan hal-hal yang berkaitan dengan vaksin booster Covid-19, termasuk harga.

4 dari 6 halaman

Ada yang Gratis, Tapi…

Airlangga mengatakan, ada vaksin booster Covid-19 yang gratis. Tapi, itu bagi Penerima Bantuan Iuran (PBI) dan ditanggung APBN. Vaksin tersebut ditujukan bagi 87,4 juta jiwa.

Di samping itu, Airlangga juga menyebut ada kebutuhan sebanyak 9,9 juta dosis vaksin untuk anak usia 12 tahun. Jumlahnya mencapai 4,4 juta jiwa. Vaksin yang dibutuhkan sebanyak 9,9 juta dosis vaksin.

Lalu, vaksin yang berbasis iuran yang berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dan Peserta Bukan Penerima Upah (PBPU) sebanyak 27,2 juta jiwa atau 30,2 juta dosis.

“ Tentu ada yang berbasis PBI atau APBN. Ini kebutuhannya adalah 87,4 juta jiwa kebutuhannya 97,1 juta dosis. Untuk anak usia 12 tahun ada 4,4 juta kebutuhannya 9,9 juta dosis. Berdasarkan dana iuran APBD PBPU ketiga 27,2 juta atau 30,2 juta. Total vaksin program adalah 137,2 juta,” kata dia.

5 dari 6 halaman

Penelitian: Orang Tak Divaksin 11 Kali Lebih Berisiko Meninggal Akibat Covid-19

Dream - Hasil riset terbaru yang diterbitkan Pusat Pengendalian dan Pencegehan Penyakit AS atau CDC menemukan orang yang tidak divaksin Covid-19 berisiko 11 kali lebih besar kemungkinannya untuk meninggal dunia jika tertular virus.

Tak hanya itu, orang yang tidak divaksin juga kemungkinan mengalami komplikasi kesehatan yang parah, membutuhkan rawat inap, dan dalam skenario terburuk mengakibatkan kematian.

 Penelitian: Orang Tak Divaksin 11 Kali Lebih Berisiko Meninggal Akibat Covid-19© Dream

Menurut laman Mashble.com, penelitian ini melibatkan lebih dari 600.00 kasus Covid-19 di Amerika Serikat.

Hasil riset ini diterbikan sebagai rilis awal dalam CDC Morbidity and Mortality Weekly Report (MMWR) berkaca pada kasus Covid-19 yang muncul dari 4 April hingga 17 Juli 2021.

6 dari 6 halaman

Dalam laporan tersebut dikatakan bahwa jumlah kematian di antara orang-orang yang tidak divaksin jauh lebih tinggi ketimbang mereka yang sudah mendapat dosis penuh.

Di saat yang bersamaan, ketika varian Delta menghantam Amerika Serikat, jumlah kematian orang yang divaksin lengkap juga meningkat, yang menunjukkan penurunan efikasi vaksin.

Namun, bukan berarti Anda boleh menyepelekan vaksinasi. Ketika melihat jumlah kematian di antara orang yang tidak divaksinasi selama waktu yang sama, mereka masih menyumbang sebagian besar kematian, yaitu 84 persen.

Secara umum, orang yang tidak divaksinasi menyumbang 82 persen kasus baru, dan 84 persen rawat inap.

Jadi, meskipun ada indikasi vaksin kurang efektif terhadap varian Delta, angkanya masih menunjukkan bahwa vaksinasi secara signifikan mengurangi risiko komplikasi dan kematian akibat Covid-19.

" Intinya adalah: Kami memiliki alat ilmiah yang dibutuhkan untuk mengubah sudut pandang pada pandemi saat ini," kata direktur CDC, Rochelle Walensky.

" Vaksin bekerja dan melindungi kita dari komplikasi parah Covid-19. Ini akan melindungi anak-anak kita dan memunykinan mereka untuk segera bersekolah dengan aman.," pungkasnya.

Sumber: Mashble.com

Join Dream.co.id