Taliban Keluarkan Perintah Anak-Anak Masuk Sekolah, Tapi Khusus Murid Laki-laki

News | Senin, 20 September 2021 15:00

Reporter : Ahmad Baiquni

Murid perempuan sama sekali tidak disebut dalam perintah itu.

Dream - Taliban telah mengeluarkan perintah agar anak-anak kembali bersekolah. Tetapi, perintah itu hanya menyebutkan murid laki-laki, sementara murid perempuan tidak ada.

Perintah yang dikeluarkan Kementerian Pendidikan Taliban akhir pekan lalu mewajibkan murid laki-laki dan para guru mulai dari tingkat 6 hingga 12 untuk masuk ke sekolah mereka. Tidak disebutkannya murid perempuan sama sekali menunjukkan adanya larangan bagi mereka untuk kembali menempuh pendidikan.

" Semua guru dan siswa laki-laki harus menghadiri lembaga pendidikan mereka," demikian pernyataan itu.

Masa depan anak perempuan dan guru perempuan, yang terjebak di rumah sejak Taliban mengambil alih, tidak dibahas. Dekrit tersebut menjadikan Afghanistan satu-satunya negara di dunia yang melarang separuh penduduknya mengenyam pendidikan menengah.

Taliban Keluarkan Perintah Anak-Anak Masuk Sekolah, Tapi Khusus Murid Laki-laki
Murid Perempuan Di Afghanistan (Shutterstock.com)
2 dari 4 halaman

Pengetatan Aturan untuk Perempuan

Sebagai tanda lebih lanjut Pemerintah Taliban yang baru-baru ini mengumumkan memperketat pembatasan terhadap perempuan, bekas gedung kementerian urusan perempuan di Kabul telah diserahkan kepada kementerian yang baru dibentuk kembali untuk pencegahan kejahatan dan promosi kebajikan.

Ini adalah penegak hukum yang ditakuti pada 1990-an, dituduh memukuli wanita yang melakukan pelanggaran dalam segala hal, mulai dari keluar di depan umum tanpa wali laki-laki hingga aturan berpakaian yang sangat ketat, yang bahkan melarang sepatu hak tinggi.

Keputusan tentang pendidikan memiliki gema yang mengkhawatirkan dari taktik yang digunakan Taliban pada 1990-an, ketika mereka terakhir memerintah Afghanistan, untuk melarang anak perempuan bersekolah tanpa mengeluarkan larangan resmi.

" Pendidikan dan literasi sangat dihargai dalam Islam sehingga Taliban tidak dapat melarang sekolah perempuan dengan alasan Islam, jadi mereka selalu mengatakan akan membukanya ketika keamanan membaik. Itu tidak pernah terjadi. Mereka tidak pernah membuka sekolah," kata Kate Clark, salah satu direktur Jaringan Analis Afghanistan, yang bekerja di Afghanistan pada saat itu.

 

3 dari 4 halaman

Mengajar Murid Perempuan Jadi Berisiko

Keputusan itu tidak berarti akhir dari pendidikan bagi perempuan, dengan beberapa kelas kecil di rumah, dan sekolah dijalankan di provinsi oleh badan amal, katanya. Namun, itu mengubah hak dasar masa kanak-kanak untuk mencari pendidikan menjadi pertaruhan berisiko tinggi.

" Selalu ada ketakutan mereka bisa diabaikan dalam sekejap. Atau bahwa guru akan dipukuli atau ditahan. Ini telah terjadi. Mengajar gadis-gadis itu berisiko, tindakan perlawanan yang berani, tetapi bukan tidak mungkin," kata Clark.

Taliban tampak agak lebih terbuka terhadap pendidikan perempuan ketika mereka memerintahkan semua siswa sekolah dasar kembali ke kelas. Juga mengatakan perempuan dapat belajar untuk mendapatkan gelar, meskipun dalam sistem yang sangat dipisahkan berdasarkan gender yang secara dramatis akan menurunkan jangkauan dan kualitas pilihan perempuan.

Tetapi jika sekolah menengah tidak dibuka kembali untuk anak perempuan, komitmen untuk mengizinkan pendidikan universitas akan menjadi tidak berarti.

 

4 dari 4 halaman

Taliban Ingkar Janji

Pemerintah Taliban sedang mencari pengakuan dan dana internasional, ketika Afghanistan berada di ambang kehancuran ekonomi. Mereka sadar bahwa masyarakat internasional sedang mengamati perlakuannya terhadap perempuan secara khusus.

Meskipun demikian, para pemimpinnya telah secara efektif melarang mayoritas perempuan Afghanistan bekerja selama sebulan terakhir, memanggil rekan-rekan laki-laki mereka kembali ke kantor tetapi mengatakan kondisi keamanan berarti tidak aman bagi perempuan.

Alasan itu digunakan untuk mencegah perempuan bekerja selama periode lima tahun yang dikuasai kelompok itu di Afghanistan pada 1990-an. Sekarang, seperti dulu, hanya beberapa perempuan di sektor kesehatan dan pendidikan yang kembali bekerja, dikutip dari The Guardian.

Join Dream.co.id