Polda Jabar Panggil Habib Rizieq, Massa FPI Dilarang Datang

News | Jumat, 4 Desember 2020 17:00
Polda Jabar Panggil Habib Rizieq, Massa FPI Dilarang Datang

Reporter : Razdkanya Ramadhanty

"Direncanakan tanggal 10 Desember akan kita panggil Bapak HRS."

Dream - Penyidik Polda Jawa Barat akan memanggil pemimpin FPI, Habib Rizieq Shihab, terkait kerumunan saat acara di Pondok Pesantren Alam Agrokultural Markaz Syariah, Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor, Kamis 10 November 2020.

Penyidik Polda Jabar bakal melayangkan surat pemanggilan Habib Rizieq pada Senin, 7 Desember 2020. Pemeriksaan itu dijadwalkan berlangsung pada Kamis 10 Desember 2020.

" Tanggal 10 itu diagendakan oleh penyidik dari Polda Jabar (diperiksa)" kata Kabid Humas Polda Jabar, Kombes Erdi A. Chaniago, di kantornya, Jumat 4 Desember 2020.

Menurut Erdi, polisi sudah mendapatkan keterangan dari beberapa saksi terkait kerumunan di Megamendung tersebut.  " Mudah-mudahan akan mengarah pada satu perbuatan melawan hukum," jelas dia.

2 dari 6 halaman

Pedukung HRS Diminta Tidak Berkerumun

Eri mengimbau kepada para pendukung Habib Rizieq tidak datang dan menimbulkan kerumunan di hari pemanggilan.

" Diperiksa itu kan hanya untuk mendapatkan keterangan atau memberikan keterangan, kita juga mengimbau lah tidak perlu membawa umatnya atau membawa orang-orang dalam jumlah yang banyak, itu tidak ada gunanya," ucap dia.

" Karena di dalam ruangan penyidik itu kan hanya yang bersangkutan diperiksa dan penasihat hukum, itu saja. Jadi kita mengimbau enggak perlu lah dibawa (pendukungnya)," jelas Erdi.

Sumber: merdeka.com

3 dari 6 halaman

Rizieq Shihab Minta Maaf Picu Kerumunan, Polisi: `Penyidikan Tetap Berjalan Ya`

Dream - Polda Metro Jaya tetap akan melakukan penyelidikan terkait kerumunan massa di Petamburan, Jakarta meski pimpinan Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Syihab telah melayangkan permohonan maaf di depan jemaah.

Seperti diketahui, Rizieq Shihab di depan jemaahnya yang disiarkan akun Youtube Front TV menyampaikan permohonan maaf karena telah memicu kerumunan di kawasan Petamburan, Megamendung serta Bandara Soekarno-Hatta.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus menegaskan, kasus hukum terkait deretan peristiwa itu tetap berlanjut meski Rizieq telah meminta maaf.

" Silakan saja, memang ada beredar di media bahwa dari PA 212 jug minta maaf kerumunan yang terjadi, baik di bandara itu silakan aja utarakan kepada rakyat Indonesia lah. Khususnya rakyat Jakarta, tapi penyidikannya tetap berjalan ya," kata Yusri di Jakarta, Rabu 2 Desember 2020.

Menurut Yusri, penyidikan polisi tetap akan berjalan untuk memeriksa adanya pelanggaran protokol kesehatan yang terjadi di area Petamburan saat diselenggarakannya akad nikah anak Rizieq Shihab.

4 dari 6 halaman

Dijadwalkan Senin Depan

Sebelumnya, Rabu 2 Desember 2020, penyidir Polda Metro Jaya kembali melayangkan surat pemanggilan kepada Pimpinan Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab terkait timbulnya kerumunan di Petamburan, Jakarta Pusat.

Surat ini menjadi pemanggilan kedua lantaran ulama FPI ini tak memenuhi panggilan polisi, Selasa 1 Desember 2020 kemarin.

" Kita melayangkan kembali surat panggilan yang kedua kepada saudara MRS dan juga HA (menantu Rizieq) yang kita jadwalkan untuk bisa hadir hari Senin, 7 Desember 2020," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Yusri Yunus pada Rabu 2 November 2020.

5 dari 6 halaman

Alasan Pemanggilan Kembali

Hal itu lantaran alasan yang diberikan Rizieq menurut polisi dinilai tidak patut. Yusri menyebut, kemarin Tim Pengacara Rizieq mengaku kliennya tak dapat menghadiri panggilan polisi lantaran sesuatu hal.

" Baik Pak MRS dengan HA ini tidak bisa hadir dikarenakan sesuatu hal. Tetapi dalam aturan perundang-undangan kita ketahui adanya alasan patut dan wajar yang harus kita terima, kalau memang dinyatakan sakit harus ada surat dokter yang memang harus bisa disampaikan ke kita untuk bisa dipertanggungjawabkan oleh dokternya, sakitnya sakit apa," tegas dia.

Namun dalam alasannya, kata Yusri tak disertakan surat sakit atau dokumen lain yang membuat keabsenan tersebut dinilai patut oleh polisi.

" Tetapi setelah diteliti bahwa memang belum kepatutan dan wajar ini belum ada," bebernya.

6 dari 6 halaman

Diharapkan Bisa Kooperatif

Hingga berita ini ditulis, tim penyidik Polda Metro Jaya masih bernegosiasi dengan pihak pimpinan FPI itu. Polisi berharap supaya Rizieq beserta menantunya dapat memenuhi panggilan polisi tersebut.

" Karena sesuai dengan alamat KTP dari saudara MRS sendiri yang ada di Petamburan ini yang sementara mencoba untuk menemui saudara MRS di Petamburan untuk memberikan surat panggilan kedua, yang dengan harapan hari Senin nanti kedua orang MRS maupun HA ini akan bisa hadir, itu harapan kami, mudah-mudahan ini bisa terlaksana," harapnya.

Sumber: merdeka.com

Join Dream.co.id