Puji Kenegarawanan Paslon, MUI Ajak Rajut Persaudaraan Usai Putusan MK

News | Rabu, 26 Juni 2019 15:01
Puji Kenegarawanan Paslon, MUI Ajak Rajut Persaudaraan Usai Putusan MK

Reporter : Muhammad Ilman Nafi'an

Waketum MUI, Zainut Tauhid Za'adi berharap semua pihak bisa menerima putusan MK terkait Pilpres 2019 yang dianggap sebagai akhir dari perselisihan.

Dream - Wakil Ketua Umum (MUI), Zainut Tauhid Sa'adi, mengapresiasi langkah penyelesaian sengketa Pemilihan Umum terutama Pemilihan Presiden 2019 melalui jalur konstitusional. Dia berharap semua pihak bisa menerima putusan Mahkamah Konstitusi (MK).

" Hal tersebut bukan saja merupakan bentuk kesadaran konstitusional namun sikap kenegarawanan yang sangat terpuji," ujar Zainut dalam keterangan tertulisnya, Rabu 26 Juni 2019.

Zainut mengatakan MUI juga melihat proses persidangan sudah berlangsung secara tertib, lancar, aman dan damai. Untuk itu, Zainut meminta kepada semua pihak untuk memberikan kepercayaan penuh kepada hakim MK dalam memutuskan sengketa ini.

Selanjutnya, dia menyatakan putusan MK bersifat final dan mengikat. Sehingga putusan tersebut harus dimaknai sebagai akhir dari perseteruan selama masa Pilpres 2019.

" Sebagaimana kaidah fikih, hukmul hakim ilzamun wa yarfa'ul khilaf (keputusan hakim adalah mengikat dan menghilangkan perbedaan)," ucap dia.

Zainut mengajak masyarakat untuk kembali merajut persaudaraan dan persatuan. Dia juga meminta masyarakat untuk tetap tenang dalam menyikapi putusan MK.

" Tetap kedepankan sikap santun, damai, dan akhlakul karimah dalam menyampaikan tuntutan aspirasi," kata dia.

Mahkamah Konstitusi akan membacakan putusan sengketa pilpres 2019 pada Kamis, 27 Juni 2019 pukul 12.30 WIB. Jadwal ini dimajukan dari rencana sebelumnya yaitu pada Jumat, 28 Juni 2019 karena majelis hakim MK telah selesai menggelar pleno putusan.(Sah)

2 dari 6 halaman
Terkait
Nggak Ribet, Ini Cara Merawat Hijab Ala Prilia Nur Afrida
Join Dream.co.id