Berbagi Lipstik dan Daging Kurban di Kampung Ronting

News | Minggu, 11 Agustus 2019 16:57
Berbagi Lipstik dan Daging Kurban di Kampung Ronting

Reporter : Maulana Kautsar

Banyak perempuan di kampung nelayan ini memilih membeli beras daripada lisptik.

Dream - Aksi Tebar Hewan Kurban yang dilakukan Dompet Dhuafa dan Wardah Cosmetic mendapat sambutan dari masyarakat. Selain berbagi daging hewan kurban, aksi itu diiringi acara bagi-bagi lipstik.

Umi Kalsum, warga yang tinggal di dekat Masjid Al Istiqamah sempat terharu mendapat lipstik. Kalsum merupakan warga baru di kampung itu.

Dulu dia tinggal di atas bukit karena tak punya material untuk membangun rumah. Sisa material pembangunan Masjid Al Istiqamah, menjadi bagian dari rumahnya.

Warga setempat, Muhammad Nur, bagi ibu-ibu, lipstik jadi barang mewah di kampung itu.

" Mau pakai lisptik setiap ke kondangan. Kalau tidak punya, pinjam tetangga," kata Nur, kepada Dream, Minggu, 11 Agustus 2019.

PR Wardah Cosmetic, Wilda Arginesa, mengatakan ide berbagi lipstik muncul karena bahasa universal sosok perempuan. " Namanya perempuan inginnya terlihat cantik, terlihat happy semua," kata Wilda.

 Wardah

Foto: Maulana Kautsar/Dream

Wilda mengatakan pembagian lipstik tadi sempat rebutan. Dia mengakui wajar karena banyak perempuan di kampung nelayan ini memilih membeli beras daripada pemerah bibir itu.

Dia berharap ke depannya aksi bagi-bagi lipstik ini dapat membuat para perempuan bertambah cantik. " Semoga kalau ada kesempatan ke sini lagi bisa bawa produk lain dan lebih banyak," ucap dia.

2 dari 6 halaman

Kehangatan Ronting Sambut Tim Wisata Kurban Dompet Dhuafa

Dream - Tarian Rewog dan hadrah memeriahkan kedatangan Tim Wisata Kurban Dompet Dhuafa di Kampung Ronting, Desa Satar Kampas, Kecamatan Lambaleda, Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT) Sabtu, 10 Agustus 2019.

Ketua Takmir Masjid Al Istiqamah, Safrudin Haji Umar, mengatakan tarian dan hadrah memang disiapkan untuk menjamu tamu kehormatan dan pejabat yang datang. Tapi, kedatangan Tim Wisata Kurban Dompet Dhuafa dianggap spesial.

" Biasanya para penari menggunakan pakaian khusus tapi karena dadakan ya biasa," ujar pria yang disapa Abu ini.

Abu mengatakan warga begitu bahagia karena Masjid Al Istiqamah yang dibangun lewat program Dompet Dhuafa pada 2017 sudah berdiri. Apalagi, program itu berlanjut hingga ke pemberdayaan.

3 dari 6 halaman

Ramahnya Masyarakat Ronting

Sambutan ini mengagetkan influencer Chikita Fawzi. Dia terus tersenyum mengingat penyambutan yang terjadi.

" Seneng, masya Allah," kata Chikita.

 Ronting Dompet Dhuafa

Chikita merasakan keramahan warga Kampung Ronting meski baru pertama kali berjumpa.

Abu mengatakan, rencananya Masjid Al Istiqamah akan menyembelih 10 sapi. Sapi-sapi tersebut berasal dari program pemberdayaan Dompet Dhuafa.

" Rencananya akan disembelih tiga tahap," ujar Abu.

4 dari 6 halaman

Dompet Dhuafa Sebar 11 Sapi untuk Warga Ronting NTT

Dream - Takbir berkumandang dari pengeras suara Masjid Al Istiqamah, Kampung Ronting, Desa Satar Kampas, Kecamatan Lambaleda, Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT) pada Minggu, 11 Agustus 2019. Sejak pukul 06.00 WITA, warga berbondong-bondong mendatangi masjid untuk melaksanakan Sholat Id berjemaah.

Ketua Takmir Masjid Al Istiqamah, Safrudin Haji Umar, mengatakan sholat akan dimulai sekitar pukul 07.00 WITA. Usai sholat Id, prosesi dilanjutkan dengan pemotongan 11 sapi.

" Ada 10 sapi dari Dompet Dhuafa dan 1 Yayasan Al Azhar Indonesia," ujar pria yang disapa Abu ini.

 Ada 11 sapi yang akan disembelih di Ronting.

Abu mengumumkan pemotongan dibagi menjadi tiga tahap. Di tahap pertama, sebanyak enam ekor sapi akan disembelih.

" Untuk hari pertama distribusi akan dilakukan ke lima kampung," ujar dia.

Kampung yang akan kebagian daging sembelihan yaitu Kampung Ronting, Waso, Binaan, Dampek, Nanga Pede, Nanga Lirang.

5 dari 6 halaman

Semua Warga Kebagian Daging

Sekretaris Takmir Masjid Al Istiqamah, Julfakar, mengatakan warga di pesisir Ronting juga bakal mendapat daging.

" Kalau di sini dibagi rata hampir semua tak bisa dibedakan, hampir semuanya dapat semua," kata Julfakar.

Marketing Communication Dompet Dhuafa, Ika Atika, mengatakan kurban di Pulau Ronting merupakan upaya memeratakan penerimaan daging kurban. Program ini telah digelar sejak 1994.

" Program Tebar Hewan Kurban yang digelar Dompet Dhuafa untuk memeratakan penerimaan hewan kurban di luar Jakarta," kata Ika.

Menurut Ika, saat ini sebaran hewan kurban Dompet Dhuafa mencapai di pulau terpencil, daerah bencana, dan daerah minoritas

6 dari 6 halaman

Tak Pakai Plastik, Begini Cara Dompet Dhuafa Bagikan Daging Kurban

Dream - Kantong kresek berbahan plastik masih banyak dipakai masyarakat sebagai bungkus, terutama untuk daging kurban. Tetapi, plastik ternyata menimbulkan masalah terhadap lingkungan karena sifatnya yang sulit terurai.

Hal ini menjadi pertimbangan Dompet Dhuafa untuk tidak lagi menggunakan plastik untuk bungkus daging kurban. Untuk musim kurban tahun ini, lembaga amil zakat ini berinisiatif mengganti plastik dengan bahan alami, seperti daun jati, daun pisang, besek, dan keranjang bambu.

" Ini tentunya akan turut membantu perekonomian masyarakat, mereka pengrajin daun pisang, bambu, dan lain-lain akan terangkat secara ekonomi, sehingga siklus ekonomi bisa berkutat tidak hanya di peternak," ujar Direktur Mobilisasi ZIS Dompet Dhuafa, Yuli Pujihardi, dalam keterangan tertulisnya, Selasa 30 Juli 2019.

 Dompet Dhuafa

Sebelum mengajak mitra untuk tidak lagi memakai plastik, Dompet Dhuafa terlebih dulu membuat sejumlah simulasi. Awalnya, bahan pembungkus yang dipakai adalah kertas koran.

Rupanya, kertas malah menempel pada daging dan sulit dilepaskan. Sementara untuk kertas nasi, masih terdapat bahan plastik di dalamnya.

" Maka itu menjadi pilihan Dompet Dhuafa dalam penggunaan besek bambu untuk mengemas daging kurban," ucap dia.

 Dompet Dhuafa

Yuki mengatakan bungkus daging kurban menggunakan besek sebenarnya sudah dilakukan sejak 2018 lalu di Zona Madina, Parung, Bogor, Jawa Barat. Setidaknya, ada 50 hewan kurban yang dagingnya dibungkus menggunakan besek.

" Kurban tahunan ini dengan metode pemberdayaan ini bisa meningkatkan taraf hidup masyarakat," kata dia.

Menurut Yuli, dengan mengubah bungkus dari plastik akan meningkatkan pemasukan bagi para pengrajin besek, penjual daun jati, daun pisang.

Pengakuan Mencengangkan Aulia Kesuma, Dibalik Rencana Pembunuhan Suami dan Anak Tirinya
Join Dream.co.id