AS Siapkan 40 Juta Dosis Vaksin Covid-19 untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun

News | Senin, 27 September 2021 11:00

Reporter : Razdkanya Ramadhanty

AS saat ini tengah mempersiapkan 40 juta dosis vaksin Covid-19 untuk anak-anak dibawah 12 tahun.

Dream - Otoritas Kesehatan Amerika Serikat (AS) saat ini tengah mempersiapkan 40 juta dosis vaksin Covid-19 untuk anak-anak. Anak-anak yang termasuk kategori ini adalah mereka yang berusia di bawah 12 tahun.

Dikutip dari Liputan6.com, Senin 27 September 2021, penyuntikan vaksin anak-anak diprediksi akan disetujui dalam waktu dekat. Hal ini berkaitan dengan banyaknya warga AS yang belum mau divaksin.

Namun, belum ada keterangan lebih lanjut dari pemerintah AS terkait vaksin jenis apa yang akan digunakan untuk penyuntikan bagi anak dibawah 12 tahun. 

Presiden Joe Biden dalam sebuah konferensi pers mengaku khawatir akan adanya vaksin yang mubazir. Hal ini pernah terjadi di negara bagian Idaho dan Kansas yang harus membuah ribuan dosis vaksin kadaluarsa karena tingkat vaksin rendah.

AS Siapkan 40 Juta Dosis Vaksin Covid-19 untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun
Ilustrasi (Foto: Shutterstock)
2 dari 8 halaman

Vaksin bisa bertahan selama berbulan-bulan di rak, akan tetapi jika botolnya dibuka, maka vaksinnya hanya akan bertahan enam sampai 12 jam.

Rendahnya tingkat vaksinasi warga, membuat resah tenaga kesehatan. Sebab ada orang di dunia yang ingin divaksin tapi tak punya akses, namun ada juga yang punya akses tapi menyia-nyiakannya.

" Seseorang berada di suatu negara dengan sumber daya yang sedikit untuk mengakses vaksin, melihat orang-orang di AS dapat berjalan masuk ke apotek dan mendapatkan vaksin itu, dan malah memilih tidak melakukannya, saya yakin itu menyebabkan sakit hati," ujar Jen Kates, direktur kesehatan global dari Kaiser Family Foundation.

Sumber: liputan6.com

3 dari 8 halaman

Catat, Ini Lokasi Vaksin Anak Usia 12-17 Tahun dan Tata Cara Pendaftarannya

Dream - Vaksinasi Covid-19 bagi anak dan remaja usia 12 hingga 17 tahun sudah resmi dimulai oleh Kementerian Kesehatan. DKI Jakarta menjadi provinsi pertama yang melakukan vaksinasi untuk usia remaja tersebut. 

Mekanismenya tidaklah ribet, masih sama seperti orang dewasa, yakni tahap screening, pelaksanaan, dan observasi.

" Menggunakan vaksin Sinovac dengan dosis 0,5 ml sebanyak dua kali pemberian dengan jarak atau interval minimal 28 hari," tulis Kemenkes dalam keterangannya.

Berikut ini lokasi suntik vaksin Covid-19 untuk remaja di DKI Jakarta:

4 dari 8 halaman

Berikut daftar lokasi vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 12-17 tahun di DKI Jakarta

1. Jakarta Pusat

  • RPTRA Matahari, Cempaka Putih, Jakarta Pusat
  • Puskesmas Kelurahan Petojo Selatan
  • SMPN 2 Jakarta, Johar Baru, Jakarta Pusat
  • SMKN 3 Jakarta, Kemayoran, Jakarta Pusat
  • SMPN 8 Jakarta
  • GOR Mangga Dua Selatan
  • RPTRA Planet Senen
  • SMPN 40 Jakarta, Bendungan Hilir, Jakarta Pusat

2. Jakarta Utara

  • Kantor Camat Cilincing
  • Gelanggang Remaja Kecamatan Kelapa Gading
  • Jakarta Islamic Center
  • RUMKITLAP AGP Ancol
  • SMPN 112 Jakarta, Penjaringan, Jakarta Utara
  • RPTRA Sungai Bambu, Jakarta Utara

3. Jakarta Barat

  • Kantor Wali Kota Jakarta Barat
  • Puskesmas Kecamatan Cengkareng
  • PKC Grogol Petamburan, Jakarta Barat
  • SMAN 84 Jakarta, Kalideres, Jakarta Barat
  • Aula P3PAUD Kebon Jeruk
  • PKC Kembangan
  • SMAN 78 Jakarta, Palmerah, Jakarta Barat
  • SDN 01 Jakarta, Tamansari, Jakarta Barat
  • Aula Puskesmas Kecamatan Tambora

4. Jakarta Selatan

  • SMPN 86 Jakarta, Cilandak, Jakarta Selatan
  • Puskesmas Kecamatan Jagakarsa
  • SMPN 12 Jakarta, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan
  • Rumah Dinas Kantor Camat Kebayoran Lama
  • SMPN 141 Jakarta, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan
  • Gedung Smesco
  • Pejaten Village
  • Universitas Tanri Abeng
  • Puskesmas Kecamatan Setiabudi
  • Prudential Mall Kota Kasablanka

5. Jakarta Timur

  • Gedung A Kantor Wali Kota Jakarta Timur
  • Pondok Pesantren Minhajurrosidin, Cipayung, Jakarta Timur
  • GOR Ciracas, Jakarta Timur
  • SMAN 71 Jakarta, Duren Sawit, Jakarta Timur
  • Mall City Plaza Jatinegara
  • Puskesmas Kramat Jati
  • SMAN 48 Jakarta, Makasar, Jakarta Timur
  • Universitas Borobudur, Cipinang Melayu
  • SMAN 31 Jakarta
  • SDN 07 Jakarta, Pekayon
  • SMKN 26 Jakarta, Pulogadung, Jakarta Timur

6. Kepulauan Seribu

  • SDN Pulau Kelapa 01 Pagi
  • RPTRA Pulau Tidung
5 dari 8 halaman

7. Lokasi Lain Vaksinasi untuk Anak/Remaja Usia 12–17 Tahun

Untuk warga yang berdomisili di DKI Jakarta, proses pendaftaran vaksinasi untuk anak bisa melalui aplikasi JAKI dengan mengikutsertakan anak dalam program vaksinasi.

Untuk melakukan pendaftaran, dapat mengikuti beberapa langkah di bawah ini:

  • Terlebih dahulu unduh aplikasi JAKI lewat Google Play Store atau Apple App Store;
  • Setelah itu, bukan aplikasi dan pilih menu “ Pendaftaran Vaksinasi Covid-19”;
  • Selanjutnya, akan dimintai untuk memasukkan NIK (Nomor Induk Keluarga) dan nama lengkap. Lalu, klik “ Periksa”;
  • Jika sudah, klik tombol " Daftar Vaksinasi Covid-19" . Jawab sejumlah pertanyaan pre-screening yang ada.
  • Setelahnya klik " Kirim Jawaban Pre-Screening" ;
  • Jangan lupa untuk mencantumkan nomor telepon supaya petugas kesehatan dapat menghubungi;
  • Lakukan screenshot kode QR. Bawa dan tunjukkan kepada petugas di hari melakukan vaksinasi.
  • Pada hari penerimaan vaksin untuk tidak lupa membawa foto copy KTP atau Kartu Keluarga bagi yang belum memiliki KTP. 

Pendaftaraan juga bisa dilakukan melalui website corona.jakarta.go.id.

6 dari 8 halaman

Serba-Serbi Vaksin Anak, 5 Hal Ini Perlu Dilakukan Sebelum dan Sesudah Imunisasi

Sistem kekebalan tubuh berkontribusi besar dalam melindungi tubuh dari patogen penyebab infeksi. Nggak hanya bagi orang dewasa, tubuh anak usia balita juga rentan terhadap infeksi tertentu. Meski begitu, ada beberapa penyakit yang sulit dilawan imunitas tubuh hingga menghasilkan penyakit serius.

Untuk mencegah tubuh terserang berbagai penyakit terutama bagi anak, vaksinasi menjadi hal yang wajib dilakukan. Vaksinasi sendiri bertugas untuk mengajarkan sistem kekebalan tubuh mengenali dan melawan organisme asing yang masuk ke dalam tubuh. Jadi, tubuh lebih siap jika terjadi paparan organisme tersebut.

Beberapa tahapan yang dilakukan sebelum dan sesudah vaksin membuat orang tua perlu mempersiapkan segala sesuatu agar vaksinasi terhadap anak bisa berjalan dengan lancar. Apa saja yang perlu dilakukan sebelum dan sesudah vaksinasi?

7 dari 8 halaman

Awali dengan Mencari Informasi Seputar Vaksin yang Diberikan

Bagi anak, terdapat vaksin dasar yang dianjurkan oleh pakar kesehatan. Vaksin ini meliputi Hepatitis B, Polio, BCG, HiB, DTP dan Campak yang semuanya dilakukan sebelum anak berusia satu tahun. Pilih juga tempat vaksinasi yang terpercaya agar lebih aman dan nyaman. 

Pastikan Anak dalam Kondisi Sehat

Kesehatan memegang peranan penting sebelum anak melakukan vaksinasi. Jika si kecil demam atau kurang fit, lebih baik ditunda dulu. Hal ini akan mempengaruhi kondisi imun tubuh jika si kecil tetap melakukan vaksin saat masih dalam keadaan kurang fit.

Lakukan Vaksinasi untuk Si Kecil dalam Keadaan Kenyang

Dalam proses vaksinasi, kondisi tubuh si kecil harus prima termasuk dalam keadaan kenyang. Ibu bisa memberikan ASI sekurang-kurangnya dua jam sebelum vaksin, kemudian dilanjutkan memberi ASI 15 menit setelah vaksinasi selesai dilakukan. Menjaga anak tetap kenyang saat vaksinasi membuat dirinya lebih tenang saat disuntik, sementara pemberian ASI setelah vaksin bertujuan untuk menghindari mual dan muntah.

Kenali Gejala yang Timbul Setelah Vaksinasi

Ada beberapa efek samping yang akan timbul setelah vaksinasi. Biasanya efek samping ini bisa berupa gejala ringan, seperti bengkak pada area yang disuntik, hingga demam ringan.

Pada beberapa kasus, ada pula efek samping yang timbul seperti sakit kepala, nyeri pada sendi, dan juga mudah merasa lelah. Tidak perlu panik, gejala ini bersifat sementara dan bisa diatasi dengan beberapa cara sederhana.

8 dari 8 halaman

Mengatasi Efek Samping dari Vaksinasi

Setelah mengetahui gejala pasca vaksinasi yang muncul pada si kecil, ibu perlu meredakan efek samping tersebut dengan beberapa cara. Jika muncul bengkak di sekitar bekas suntikan, kompres area tersebut dengan air hangat.

Gunakan pakaian yang mudah menyerap keringat ketika muncul demam pada si kecil. Konsumsi obat pereda nyeri non-aspirin atas saran dokter jika demamnya tak kunjung turun. Satu lagi hal yang penting untuk dilakukan adalah minum banyak air agar si kecil tidak dehidrasi.

Untuk mengetahui lebih dalam tentang vaksinasi terhadap si kecil, jangan lewatkan Zoom Webinar bertajuk " Anak akan Vaksin! Apa Yang Perlu Dilakukan Sebelum & Sesudah Vaksinasi" . Webinar yang diadakan oleh Halodoc ini bakal mengupas tuntas tentang vaksinasi anak dari sebelum hingga sesudah.

Diadakan pada hari Kamis, 19 Agustus 2021 jam 11.00 hingga 12.00 WIB, webinar ini menghadirkan tokoh keren sebagai pembicara. Ada dokter anak dr. Wisvici Yosua Samin, Sp.A, M.Sc dan juga Influencer Mom Nadila Fitria yang akan hadir dalam webinar ini.

Daftarkan diri kamu sekarang juga dan ikuti webinarnya. Peserta yang mendaftar akan berkesempatan untuk bergabung dalam WhatsApp Group dan bisa berkonsultasi langsung dengan Dokter ahli di bidangnya. Jangan sampai ketinggalan ya, daftar sekarang juga dengan cara klik di sini.

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim, Dokter Reviewer Content Halodoc

Join Dream.co.id