AHY Minta Pemerintah Tak Sahkan Hasil KLB Demokrat, Ancam Laporkan yang Terlibat

News | Jumat, 5 Maret 2021 19:33
AHY Minta Pemerintah Tak Sahkan Hasil KLB Demokrat, Ancam Laporkan yang Terlibat

Reporter : Ahmad Baiquni

AHY mengklaim KLB tidak sah.

Dream - Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono, meminta Pemerintah tidak mengesahkan hasil Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat di Deli Serdang, Sumatera Utara. Putra sulung Susilo Bambang Yudhoyono itu menuding KLB itu dijalankan secara tidak sah dan melanggar konstitusi Partai Demokrat.

" Saya minta dengan hormat kepada Bapak Presiden Jokowi, khususnya Menkum HAM untuk tidak memberikan pengesahan dan legitimasi kepada KLB ilegal yang jelas-jelas melawan hukum tadi," kata AHY dalam konferensi pers.

Selain meminta hasil KLB tak disahkan, AHY juga mengancam akan membawa kasus ini ke ranah hukum. Dia akan melaporkan seluruh pihak yang terlihat kepada aparat hukum.

" Kami berikhtiar berjuang untuk mempertahankan kedaulatan sekaligus mencari keadilan," kata dia.

 

2 dari 4 halaman

Tak Ada Dualisme Kepemimpinan

Selanjutnya, AHY menegaskan tidak ada dualisme kepemimpinan di Partai Demokrat. Dia juga menyatakan secara tegas sebagai Ketua Umum Partai Demokrat yang sah.

" Konstitusi kami, AD ART kami juga tidak berubah, yang sudah disahkan Menkum HAM," kata dia.

Lebih lanjut, AHY menyampaikan penghargaan seluruh pengurus dan kader yang telah bersuara lantang menolak penyelenggaraan KLB. Dia mengaku bangga atas keberanian tersebut.

" Saya bangga, bapak ibu berani menyampaikan suaranya dengan lantang, bahwa tidak ingin Sumut dikotori KLB ilegal yang mengatasnamakan Partai Demokrat," kata AHY.

3 dari 4 halaman

`Saya Dapat Amanah dari Seluruh Kader`

 Sebut KLB Demokrat Ilegal, AHY: Saya Mendapatkan Amanah Seluruh Kader
© MEN

Dream - Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurty Yudhoyono, secara tegas menyatakan Konferensi Luar Biasa yang digelar di Deli Serdang, Sumatera Utara adalah ilegal. Dia mengklaim kepemimpinannya mendapatkan mandat yang sah dari para kader.

" Saya berdiri di sini karena telah mendapatkan amanah dari seluruh kader yang telah mereka gunakan dan berikan dalam kongres kelima pada 15 Maret 2020 lalu, kongres yang sah, yang demokratis dan juga sudah disahkan oleh negara, oleh Pemerintah, oleh Kemenkumham," ujar AHY dalam konferensi pers.

AHY menuding KLB yang digelar sejumlah mantan kader partainya didasari niat dan dilakukan dengan cara-cara buruk. Dia menyatakan KLB tersebut tidak berdasarkan pada konstitusi partai.

" Artinya, KLB tersebut tidak memiliki dasar hukum partai yang sah," kata dia.

 

4 dari 4 halaman

Ada Mantan Kader Tiba-Tiba Mengenakan Jaket Biru

AHY juga menyatakan para peserta KLB adalah mereka yang tidak memiliki suara sah. Kebanyakan adalah mantan kader yang sudah dipecat.

" Ada juga mantan kader yang sudah lama tidak aktif lagi, bahkan sudah pindah partai, tiba-tiba kembali mengenakan jaket biru Demokrat. seolah-olah mereka kader aktif, seolah-olah mereka kader yang memiliki suara yang sah," kata dia.

Dia pun mengklaim memegang janji kesetiaan dari seluruh DPD dan DPC yang sah. Selain itu, sebanyak 93 persen pemilik suara sah di Partai Demokrat berada di tempatnya masing-masing, tidak menghadiri KLB.

" Siapapun yang membawa surat kuasa DPD dan DPC, itu adalah palsu, itu ilegal, dan tentu akan kita lakukan langkah-langkah hukum terhadap itu," kata dia.

Join Dream.co.id