Sabet Penghargaan Internasional, Tunggu Kejutan Rinaldy Yunardi

Lifestyle | Rabu, 30 Oktober 2019 09:10
Sabet Penghargaan Internasional, Tunggu Kejutan Rinaldy Yunardi

Reporter : Dwi Ratih

Pria yang akrab disapa Yungyung ini memenangkan penghargaan World of Wearable (WoW) Arts 2019.

Dream - Aksesori mewah rancangan Rinaldy A Yunardi, seringkali digunakan pesohor dunia. Kini, desainer aksesori Indonesia kembali harumkan nama Indonesia.

Pria yang akrab disapa Koh Yungyung ini memenangkan penghargaan World of Wearable (WoW) Arts 2019.

 Rinaldy Yunardi© dream.co.id

Rinaldy Yunardi/Foto: Dream-Deki Prayoga

Walau penghargaan ini bukan yang pertama kalinya diterima Yungyung, tetapi ia mengaku tetap merasakan kesan emosional mendalam.

" Waktu menunggu pengumuman rasanya 'wow' banget. Rasanya deg-degan setiap kali pengumuman. Berat banget, begitu banyak saingan dan saya membawa nama Indonesia," ujar Rinaldy di ramah tamah bersama media, Jakarta, Selasa, 29 Oktober 2019.

2 dari 7 halaman

Tak Menyangka

Diketahui, desainer asal Medan itu pertama kali mendapat penghargaan Wow pada 2017 lalu. Setelah absen setahun, Yungyung akhirnya mengikuti kembali kompetisi tersebut di tahun ini.

Ia tak menyangka bisa menyabet tiga penghargaan sekaligus. Rinaldy memenangkan kategori Supreme WOW Award, Avant-Garde Section Award dan International Design Award: Asia.

 Rinaldy Yunardi© dream.co.id

Rinaldy A Yunardi (kedua dari kiri)/Foto: Dream-Deki Prayoga

" Saya pikir dua saja cukup, sudah tenang. Lalu tiba-tiba disebut lagi nama saya dari Indonesia. Saya peluk teman-teman saya, saya naik ke panggung. Tuhan begitu sayang sama saya," ujarnya dengan mata berkaca-kaca.

3 dari 7 halaman

Ingin Membimbing

Mendapatkan penghargaan sekelas WoW sudah cukup bagi seorang Rinaldy. Pria 48 tahun itu merasa lebih baik jika dia memberikan kesempatan untuk desainer aksesori asal Indonesia lainnya di tahun-tahun selanjutnya.

Tak sembarangan, Rinaldy bertekad ingin membimbing langsung pada desainer aksesori lainnya untuk mengikuti kompetisi WoW.

 Rinaldy Yunardi© dream.co.id

Rinaldy A Yunardi/Foto: Dream-Deki Prayoga

 

4 dari 7 halaman

Tunggu Karya Selanjutnya

" Banyak yang menunggu saya tahun depan. No, itu giliranmu. Saya juga akan mengajak desainer berikutnya untuk berkembang, please sudah cukup, untuk tahun depan saya akan mengajak teman desainer ke WoW, saya akan bimbing mereka," imbuhnya.

Meski Rinaldy tidak mengikuti lagi kompetisi tersebut, bukan berarti ia berhenti untuk berkarya, Sahabat Dream.

" Berkarya saja, masih banyak yang bisa dieksplor," pungkasnya. (mut)

Laporan: Shania Suha Marwan

5 dari 7 halaman

Tembus Hollywood, Rinaldy Yunardi Setia dengan Handmade

Dream - Rinaldy A Yunardi. Namanya telah melanglang buana di jagad mode internasional. Tangan dinginnya melahirkan berbagai aksesori yang dipakai oleh pesohor dunia.

Belum lama ini, karya Rinaldy dipakai artis Hollywood, Katy Perry dan Kylie Jenner. Tak ketinggalan dengan deretan artis lain sekelas Beyonce dan Lady Gaga.

Selama 24 tahun berkarya, prestasi pria dengan sapaan Yungyung itu sudah tidak diragukan. Tak mengenal konsep 'instan', ia konsisten membuat aksesori dengan teknik handmade.

 Rinaldy Yunardi© Foto: Annisa Mutiara Asharini/Dream

" Sampai saat ini saya pertahankan handmade, karena saya sangat mencintai dan ingin melestarikannya. Hal itu saya ungkapkan dengan teknik tangan (handmade) menjadi suatu karya yang extravaganza," ujarnya di gelaran Jakarta Fashion Week 2020 (JFW), Senayan City, Jakarta, Selasa 22 Oktober 2019.

Teknik handmade digemari karena memperbesar kesempatan Yungyung untuk berkarya dan membuat koleksinya lebih terasa bernyawa. Ia bahkan rela mengalami luka-luka.

6 dari 7 halaman

Sering Terluka

Bekerja dengan jarum, benang dan benda tajam lain setiap hari, Yungyung kerap mengalami luka di beberapa bagian tubuh.

" Tangan bengkak, luka, berdarah  sudah sering. Bermain pakai payet, lem, benang, di situ sering terluka. Kimia juga kan berbahaya. Setiap material punya treatment masing-masing. Jangan takut handmade, lebih kaya akan nilai seni," ujarnya.

 Rinaldy Yunardi© Foto: Annisa Mutiara Asharini/Dream

Dalam melakukan teknik handmade, Rinaldy berpaku pada budaya Nusantara seperti teknik plintir dan anyaman.

" Saya cari buku-buku tekniknya. Sampai datang ke Jogja, Bali dan lihat pengen tahu seperti apa caranya," kata desainer 48 tahun itu.

7 dari 7 halaman

Dapat Penghargaan

Jerih payah Yungyung dalam berkarya terbayar oleh berbagai penghargaan dunia. Baru-baru ini, ia bahkan menyabet tiga penghargaan sekaligus.

Ia memenangkan kategori Supreme WOW Award, Avant-Garde Section Award dan International Design Award: Asia di ajang World of WearableArt (WOW) Awards di Wellington, Selandia Baru.

 Rinaldy Yunardi© Foto: Dok. Rinaldy Yunardi

Foto: Dok. Rinaldy Yunardi

Ia menciptakan karya bertajuk 'The Lady Warrior' dengan memakai bahan dasar kertas daur ulang. Material 'sampah' itu disulap jadi mahakarya bernuansa mewah.

" Saya membawa pesan untuk mencintai alam. Banyak yang menyangka itu terbuat dari rotan padahal itu hanya kertas yang dipilin sehignga menyerupai rotan," ungkapnya.

 Rinaldy Yunardi© Foto: Annisa Mutiara Asharini/Dream

Tanpa mesin, pria kelahiran 13 Desember 1970 itu akan terus berkarya memakai teknik handmade yang telah mengangkat namanya ke dunia.

" Mesin itu modern art. Kalau dia bisa cetak 1.000 (aksesori) berarti sudah bukan couture lagi," tutup Rinaldy.

Join Dream.co.id