Pesona Songket Minang di Panggung NYFW 2020

Lifestyle | Senin, 7 Oktober 2019 11:36
Pesona Songket Minang di Panggung NYFW 2020

Reporter : Annisa Mutiara Asharini

Ayumi memboyong kain songket dari Tanah Minang ke New York Fashion Week (NYFW) 2020.

Dream - Satu lagi desainer Indonesia yang melenggang di New York Fashion Week (NYFW) 2020. Marina Christyanti Ayumi, awalnya tidak berani berharap menjejakkan kaki di panggung mode tersebut.

Namun dorongan dari para kerabat membuat pemilik label Ayumi ini, memamerkan karyanya di panggung Spring Studio 'Indonesian Diversity' NYFW Spring/Summer Collections, 9 September lalu.

 Ayumi
© Foto: Dok. Ayumi/Moza Wahyu

Foto: Dok. Ayumi/Moza Wahyu

Bertajuk 'An Ode to the Ethnicity', Ayumi mengusung material khas Indonesia yang terinspirasi dari sosok perempuan enerjik, cantik dan bergaya chic.

Songket Minang dipilih menjadi material utama. Orangtua yang berasal dari Sumatera Barat membuat Ayumi cukup akrab dengan songket.

 Ayumi
© Foto: Dok. Ayumi/Moza Wahyu

Foto: Dok. Ayumi/Moza Wahyu

" Kendala terberat adalah waktu yang sempit. Hanya tingga minggu. Songketnya sendiri asli hasil tenunan tangan pengrajin dari Sumatera Barat, dan satu warna songket dibuat untuk satu bahan. Jadi, no chance for failure," tutur Ayumi lewat keterangan tertulis yang diterima Dream, Senin 8 Oktober 2019.

2 dari 7 halaman

Kreasi Songket

 Ayumi
© Foto: Dok. Ayumi/Moza Wahyu

Foto: Dok. Ayumi/Moza Wahyu

Bahan songket yang sedikit kaku dengan perpaduan benang emas dipadukan dengan bahan tipis yang ringan dalam siluet bertumpuk. Aksen ruffles diberikan di beberapa titik busana untuk memberi kesan luwes.

Kilau jalinan benang emas berwarna merah gelap, hijau pekat dan krem pada songket memberi kesan glamor tanpa menghilangkan nuansa Tanah Air.

 Ayumi
© Foto: Dok. Ayumi/Moza Wahyu

Foto: Dok. Ayumi/Moza Wahyu

Berkolaborasi dengan Epa Jewelry, padu padan aksesori menambah citra mewah yang menjadi ciri khas desain Ayumi.

3 dari 7 halaman

Panggung Kolaborasi

 Ayumi
© Foto: Dok. Ayumi/Moza Wahyu

Foto: Dok. Ayumi/Moza Wahyu

Selain Ayumi, ada tiga desainer Indonesia yang juga memamerkan karya di NYFW 2020. Mereka adalah Maggie Hutauruk-Eddy, Julianto dan Yogiswari Pradjanti.

Digawangi Indonesia Fashion Gallery (IFG) mereka tampil di pekan mode bergengsi itu dan berbagi panggung dengan desainer papan atas seperti Calvin Klein dan Jeremy Scott. (ism)

4 dari 7 halaman

Kisah di Balik Baju 'Karung Tepung' di New York Fashion Week

Dream - Belum lama ini, baju dengan logo merek karung tepung mendadak viral karena muncul di gelaran New York Fashion Week (NYFW). Baju tersebut merupakan karya desainer Tanah Air, Maggie Hutauruk-Eddy.

Pemilik label 2Madison Avenue itu memboyong 12 busana bertajuk 'Vivify the Block' ke Amerika Serikat pada 9 September 2019. Salah satu rancangannya, yakni baju yang terbuat dari karung tepung sukses menyita perhatian.

 'Karung Tepung' di New York Fashion Week
© Annisa Mutiara Asharini/Dream

Banyak orang mengira merek tepung tersebut di-endorse oleh sang desainer hingga mencapai NYFW. Namun ada kisah menarik di balik karung tepung yang menempel pada rancangan Maggie.

" Itu sebenarnya tidak sengaja. Saat aku mau ke NYFW cuma prepare sebulan dan ada beberapa look yang perlu grafis di tengahnya. Tapi aku tidak punya waktu untuk melukis, membuat sablon, bordir ataupun print," cerita Maggie ketika ditemui di kawasan Kemang, Jakarta Selatan, Jumat 27 September 2019.

5 dari 7 halaman

Idenya Berawal dari Sini

Desainer berdarah Batak itu pun termenung mencari ide. Suatu hari, ia tak sengaja melihat sang asisten tumah tangganya pulang berbelanja. Mbak Sum, namanya. Ia kedapatan membawa karung beras dan tepung yang menyita perhatian sang desainer.

 'Karung Tepung' di New York Fashion Week
© Annisa Mutiara Asharini/Dream

" It looks good! Ukuran grafisnya pas, bentuk dar warnanya cocok untuk mengisi kekosongan salah satu bajuku. Akhirnya sisa karung kita kumpulkan dan dicuci," ungkapnya.

 'Karung Tepung' di New York Fashion Week
© Annisa Mutiara Asharini/Dream

Wanita yang terbiasa bekerja dengan karakter impulsif itu kemudian menyulap karung-karung tersebut. Ia menempelkan potogan logo ke atas t-shirt berbahan jersey. Jahitan dibentuk dengan sangat rapih guna memenuhi standar pakaian New York.

6 dari 7 halaman

Sempat Kaget

Maggie memboyong busana karung tepung serta beras ke panggung NYFW Spring/Summer 2020. Baju dikreasikan dengan gaya era 1980 untuk busana pria. Kesan gahar dan playful berpadu manis, menyiratkan alter ego Maggie Hutauruk-Eddy yang serius namun penuh warna.

 'Karung Tepung' di New York Fashion Week
© Annisa Mutiara Asharini/Dream

Sesampainya di Jakarta, Maggie mengaku kaget mengetahui baju rancangannya viral. " Iya, I know itu viral tapi enggak nyangka. Mereka (publik) sangat mendukung. Ada yang bilang segitiga illuminati juga tapi iseng aja kali ya," ujarnya.

Tak lama kemudian, ia langsung mendapat banyak tawaran dari berbagai brand untuk memakai logo mereka di busana Maggie. Ia bahkan dikontak langsung oleh pemilik brand tepung tersebut.

7 dari 7 halaman

Makin Tertantang

" Aku di DM sama bos Bogasari. Beliau pengen order satu piece, sekarang juga. Pengen langsung dipakai. Tapi sayang aku baru punya satu," kata wanita berdarah seniman itu.

 'Karung Tepung' di New York Fashion Week
© Annisa Mutiara Asharini/Dream

Hal itu membuat Maggie yang berasal dari bidang seni rupa semakin tergugah. Ia tertantang untuk membuat busana dari bahan ban bekas.

" Aku ingin mengajarkan bahwa kita orang-orang kreatif, harus bisa memakai barang yang ada di sekitar kita and make it really cool," kata Maggie.

Join Dream.co.id