Tanda Anda Harus Dites Corona Covid-19

Fresh | Rabu, 1 April 2020 07:46
Tanda Anda Harus Dites Corona Covid-19

Reporter : Ulyaeni Maulida

Apasaja gejala corona covid-19 yang mengharuskan anda melakukan tes di rumah sakit. Yuk simak penjelasannya.

Dream – Pandemi virus corona membuat semua orang harus waspada. Semua orang diimbau untuk saling menjaga jarak agar tidak tertular virus dengan nama asli Covid-19 tersebut.

Namun, mengenali gejala-gejala infeksi virus corona tidak kalah pentingnya. Pemahaman tentang gejala membuat semua orang waspada dan sebisa mungkin memeriksakan diri ke rumah sakit secara dini.

Berikut tiga tanda utama infeksi virus corona yang menjadi peringatan bahwa Anda harus melakukan pemeriksaan ke rumah sakit:

2 dari 5 halaman

Anda mengalami gejala umum dan berada dalam kelompok prioritas

 Virus Corona© Pexels.com

Menurut laman medicaldaily.com, demam, batuk kering, dan napas pendek, merupakan gejala utama Covid-19. Pada awalnya, rekomendasi untuk perawatan hanya bagi mereka yang terpapar langsung dari orang positif terinfeksi virus corona Covid-19. Namun Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat telah mengizinkan siapa saja dengan gejala Covid-19 untuk diuji (selama dokter menyetujui permintaan).

Namun Maureen Ferran, seorang profesor biologi di Rochester Institute of Technology, mencatat dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh The Conversation bahwa tidak layak untuk menguji semua orang yang sakit di Amerika Serikat. Sebagian besar tenaga kesehatan setuju untuk memprioritaskan pengujian hanya untuk orang-orang yang berisiko tinggi terpapar virus corona Covid-19, seperti petugas kesehatan yang telah melakukan kontak dengan pasien, orang-orang yang berada di daerah dengan tingkat gejala yang tinggi, dan orang-orang yang berusia 65 tahun keatas dengan penyakit bawaan kronis seperti penyakit jantung, paru-paru atau diabetes.

CDC mengatakan bahwa harus segera mendapatkan perhatian medis jika anda memiliki tanda peringatan Covid-19 berikut:

  • Kesulitan bernapas
  • Nyeri atau mengalami sakit dada
  • Ketidakmampuan untuk berdiri
  • Kebiruan dibibir atau wajah
3 dari 5 halaman

Terkena paparan langsung dari orang yang terinfeksi

 Virus Corona© Pixabay.com

Jika Anda merasa pernah melakukan kontak langsung dengan pasien pada kasus Covid-19 yang telah dikonfirmasi, maka Anda dianggap dalam prioritas tinggi.

Dalam beberapa kasus, dokter meminta orang-orang tanpa gejala untuk melakukan karantina mandiri dan selalu memantau suhu tubuh mereka. Namun dalam kasus yang lain, orang-orang dengan gejala ringan justru diminta langsung melakukan tes Covid-19.

Jika Anda telah terpapar langsung dengan seseorang yang positif Covid-19, maka Anda harus segera menguhubungi profesional medis untuk diberikan panduan lebih lanjut. Meskipun CDC memiliki panduan siapa saja yang boleh melakukan pengujian virus Covid-19, keputusan tentang pengujian adalah kebijakan masing-masing departemen kesehatan dari suatu negara.

4 dari 5 halaman

Saran untuk melakukan self-screening

 Self Screening© Pixabay.com

Apple telah merilis website dan aplikasi iOS yang memungkinkan penggunanya men-screening dirinya sendiri. Situs dan aplikasi ini dirancang untuk membantu mengetahui gejala virus corona covid-19. Hal ini merupakan langkah yang diambil Apple sebagai respons pandemi corona Covid-19 dalam bentuk platfrom teknologi.

Apple mengatakan, dalam sebuah pernyataan kepada CNN Business bahwa kedua alat tersebut dikembangkan bersama kemitraan dengan CDC, Satuan Tugas Coronavirus Gedung Putih, dan Badan Manajemen Darurat Federal. Aplikasi dan web menyertakan kuesioner dan informasi tentang coronavirus novel dan tidak memerlukan akun Apple untuk digunakan.

Perangkat lunak ini mungkin menyarankan Anda untuk melakukan isolasi sendiri, mencari saran medis atau mencoba untuk dilakukan pengujian.

5 dari 5 halaman

Kesalahan informasi terkait virus corona covid-19

  • Virus covid-19 hanya akan berefek pada orang lanjut usia

          Salah: Semua usia dapat terinfeksi virus covid-19, namun orang dengan usia lanjut dan penyakit bawaan kronis lebih rentan terinfeksi.

 

  • Vaksin untuk pneumonia dapat melindungi dari virus covid-19

         Salah: Covid-19 memiliki vaksin tersendiri yang sekarang sedang dalam tahap penelitian

 

  • Cuaca yang hangat dapat membunuh virus covid-19

         Salah: Virus covid-19 dapat hidup dalam berbagai kondisi. Baik dalam cuaca panas, dingin, bahkan bersalju.

 

  • Menyemprotkan alkohol atau klorin ke tubuh dapat membunuh virus

        Salah: Hal tersebut tidak dapat membunuh virus yang sudah masuk ketubuh. Menyemprotkan alkohol ke tubuh hanya dapat membuat tubuh menjadi lebih hangat. Terutama bagian mata dan mulut. Justru akan lebih berfungsi jika disemprotkan pada permukaan benda yang rentan terkena sentuhan

 

  • Makan bawang putih dapat mencegah virus covid-19

       Salah: Belum ada penelitian yang membuktikan bawang putih dapat mencegah covid-19

 

  • Antibodi dapat mencegah dan mengobati virus covid-19

       Salah: Antibodi tidak dapat mencegah virus hanya dapat mencegah bakteri

 

  • Mandi di air hangat dapat mencegah virus covid-19

       Salah: Mandi di air hangat tidak dapat mencegah virus covid-19. Karena tempratur tubuh akan tetap sama.

 

  • Virus covid-19 dapat ditularkan melalui gigitan nyamuk

       Salah: Hingga saat ini, belum ada penelitian yang menunjukkan bahwa virus covid-19 dapat ditularkan melalui gigitan nyamuk. Virus covid-19 adalah virus yang penyebarannya melalui droplet atau cairan yang menyebar dari orang yang terinfeksi seperti melalui batuk dan bersin.

 

Untuk itu hal terbaik yang dapat dilakukan untuk mencegah penularan virus covid-19 adalah dengan rajin mencuci tangan dengan sabun dan air bersih serta tidak menyentuh wajah terutama dibagian mulut, hidung, dan mata.

Join Dream.co.id