Usai Sarjana, Lanjut Kuliah Atau Bekerja Dulu ya?

Dinar | Senin, 19 Agustus 2019 07:37
Usai Sarjana, Lanjut Kuliah Atau Bekerja Dulu ya?

Reporter : Arie Dwi Budiawati

Mana pilihan yang tepat bagimu?

Dream – Bisa lulus kuliah tepat waktu pastinya merupakan sebuah kebahagiaan tersendiri. Tetapi di era globalisasi seperti sekarang ini terkadang masih banyak yang merasa lulus sarjana saja tidak cukup.

Banyak generasi milenial yang ketika lulus langsung melanjutkan pendidikan di tingkat lebih tinggi.

Harapannya dengan melakukan hal ini mereka bisa mendapatkan pekerjaan lebih mudah. Apakah cara ini benar-benar berhasil memberikan kesempatan yang lebih besar untuk bekerja?

Pada umumnya, lulusan baru kurang menyadari perbedaan dunia kuliah dengan dunia kerja.

Kuliah lebih ditujukan sebagai persiapan untuk memasuki dunia kerja dan juga pengembangan pengetahuan secara akademis.

Hal ini menjadikan kuliah lebih bersifat teoritis dan memiliki sistem kurikulum yang sama sehingga mampu menghasilkan produk atau lulusan yang sama.

Dunia kerja menjadi sebuah objek pembelajaran yang bisa ditelaah melalui diskusi dan teori yang muncul di buku.

2 dari 4 halaman

Dunia Kerja Beda yang Ada di Diktat

Sementara pada kehidupan nyata, dunia kerja sangatlah berbeda dengan berbagai macam teori yang ada di buku diktat. Dunia kerja merupakan sebuah realita persaingan yang batasannya tidak bisa dilihat dengan jelas.

Dalam dunia kerja, kita tidak bisa menjadikan sebuah pekerjaan menjadi sebuah objek semata.

 Ilustrasi

 

Segala diatur dan dihitung dengan berbagai pertimbangan yang mau tak mau harus mengikat para stakeholder yang terlibat di dalamnya.

Inilah yang menjadi perbedaan mendasar antara dunia kerja dan kuliah. Penilaian dari kinerja tidak hanya didasarkan kepada absensi dan IPK semata.

Ada berbagai atribut penilaian lainnya yang diberikan oleh perusahaan kepada pekerjanya untuk minimal memenuhi kriteri cukup agar bisa bekerja di sebuah perusahaan.

Jadi, bila kalian berpikir dengan melanjutkan kuliah akan memperbesar peluang untuk mendapatkan pekerjaan, tentunya hal ini tidak sepenuhnya benar.

Ada berbagai hal lain yang harus dilakukan dan dipelajari selain sekedar mendapatkan IPK dengan nilai yang cukup tinggi.

3 dari 4 halaman

Supply and Demand Dunia Kerja Indonesia

Dengan menggunakan analogi teori permintaan dan penawaran, sebenarnya kita bisa melihat seberapa besar peluang kerja untuk tingkat pendidikan tertentu.

Perusahaan-perusahaan di Indonesia biasanya memberikan persyaratan pendidikan minimal S-1 untuk lowongan pekerjaan di level fresh graduate.

 Ilustrasi

Sangat jarang sebuah perusahaan membuka lowongan di level fresh graduate dengan kualifikasi lulusan S2 dan di atasnya, kecuali untuk lowongan management trainee dan sejenisnya.

Hal ini tentunya menjadi sebuah dilema bagi fresh graduate yang sudah melanjutkan pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi.

Permintaan industri tidak terlalu banyak. Jika melamar di luar kualifikasi, akan dianggap overqualified untuk posisi tersebut.

4 dari 4 halaman

Lalu, Bagaimana Solusinya?

Tentunya melanjutkan pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi adalah sebuah hal yang positif. Tetapi harus diingat bahwa tujuan melanjutkan pendidikan adalah untuk meningkatkan kualitas diri sehingga bisa lebih baik.

Jika kamu berpikir untuk melanjutkan pendidikan semata-mata hanya untuk diterima kerja, hal tersebut belum tentu tercapai dengan cara ini.

 Ilustrasi

Ada baiknya kamu mencoba dahulu bagaimana rasanya bekerja dan menjadi bagian industri. Setelah itu, barulah kamu lanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi.

Dengan cara ini kamu tentunya bisa mendapatkan pengalaman yang lebih baik dan seimbang untuk karir dan pendidikan yang kamu jalani. (ism, sumber: Karir.com)

Representasi Feminisme Versi Barli Asmara
Join Dream.co.id