Nasib Tragis 4 Mahasiswi Tidur Bareng di Mobil dengan Mesin Masih Menyala

Automotive | Jumat, 18 September 2020 18:14
Nasib Tragis 4 Mahasiswi Tidur Bareng di Mobil dengan Mesin Masih Menyala

Reporter : Sugiono

Mereka baru saja pulang dari liburan sambil menunggu wisuda.

Dream - Ini peringatan bagi mereka yang suka tidur di dalam mobil ketika melakukan perjalanan. Dua wanita mati lemas setelah tidur di dalam mobil dengan kondisi mesin masih hidup dan AC menyala.

Insiden tragis terjadi pada 17 September pagi di jalan raya Shell Samagagah PLUS di Penang, Malaysia. Dua mahasiswi meninggal, sementara dua wanita lainnya dalam keadaan kritis.

Mereka dilaporkan menghirup gas karbon monoksida setelah tidur di dalam mobil semalaman dengan kondisi mesin dan AC masih menyala.

2 dari 5 halaman

Dua Korban Saudara Kembar

Dalam peristiwa yang terjadi sekitar pukul 01.40 dini hari waktu setempat tersebut, Sharifah Fariesha Syed Fathi, 21 tahun, meninggal di tempat kejadian. Sementara temannya Ayuni Shazwanie Shabri, meninggal di Rumah Sakit Seberang Jaya (HSJ).

Dua saudara kembar, Nor Adilah Mohd Safwan dan Nor Aqilah Mohd Safwan, masing-masing dirawat di rumah sakit tentara di Lumut, Perak dan rumah sakit tentara Tuanku Mizan Zainal Abidin di Kuala Lumpur.

Namun sayang, Nor Adilah Mohd Safwan dilaporkan meninggal di rumah sakit setelah mendapat perawatan di unit perawatan intensif.

3 dari 5 halaman

Insiden Terjadi Saat Mampir di SPBU

Menurut Kepala Polisi Seberang Perai Tengah, Asisten Komisaris Shafee Abd Samad, insiden itu terjadi saat mereka mampir untuk beristirahat di sebuah SPBU.

Rekaman CCTV menunjukkan bahwa mobil Honda Odyssey yang dikemudikan oleh si kembar itu berhenti dan diparkir di pom bensin pada pukul 20.30 waktu setempat.

" Mereka berempat keluar dari mobil untuk membeli makanan dan kembali ke dalam mobil," kata Shafee.

4 dari 5 halaman

Ayah Korban Khawatir Putrinya Tak Pulang-pulang

Shafee mengatakan, kejadian tersebut diketahui oleh ayah Ayuni Shazwanie yang menemukan mobil putrinya di lokasi kejadian.

Sebelumnya, pria yang tinggal di Kedah itu pergi mencari putrinya yang tak pulang setelah terakhir kali mengirim pesan kepada ibunya pada pukul 21.15 waktu setempat.

Ayah Ayuni Shazwanie menemukan mobil putrinya dan teman-temannya berada di pom bensin. Dia terkejut saat mengetahui bahwa mesin mobil masih menyala tetapi mereka tidak sadarkan diri.

5 dari 5 halaman

Dalam Perjalanan Pulang dari Liburan

Ayah korban kemudian menghubungi petugas medis dan kasus tersebut diklasifikasikan sebagai kematian mendadak.

Shafee mengatakan semua korban berasal dari Sungai Petani dan Gurun. Mereka sedang dalam perjalanan pulang setelah berlibur di Pulau Jerejak, Penang pada 16 September 2020 yang bersamaan dengan hari libur Malaysia Day.

Shafee menambahkan bahwa semua korban adalah teman baik. Mereka kuliah di perguruan tinggi yang sama dan saat ini sedang menunggu wisuda.

Sumber: World of Buzz

Join Dream.co.id