Tips Touring Aman dengan Sepeda Motor Ala Isa Bajaj

Automotive | Jumat, 8 November 2019 19:31
Tips Touring Aman dengan Sepeda Motor Ala Isa Bajaj

Reporter : Arie Dwi Budiawati

Baginya, touring motor bukan kebut-kebutan.

Dream - Isa Bajaj merupakan salah satu komedian tanah air yang memiliki hobi touring dengan motor kesayangannya. Baginya, touring bukanlah sekadar kebut-kebutan di jalan raya.

Dia merasa touring menjadi salah satu kegiatan aksi sosial untuk berbagi kebaikan kepada sesama masyarakat.

“ Contohnya, waktu saya touring dari Maumere sampai ke perbatasan Flores, kami juga berbagi kebaikan dengan melakukan kegiatan aksi sosial bagi masyarakat setempat,” ungkap Isa di acara peluncuran Super You, SCBD, Jakarta, ditulis Sabtu 9 Agustus 2019.

Sebelum melakukan touring, komedian yang namanya melambung setelah mengikuti audisi lawak ini selalu mempersiapkan berbagai hal sebelum melakukan touring. Isa selalu mengecek kondisi motor, mesin, ban, radiator, rantai, gir, dan komponen penting lainnya.

Saat melaksanakan touring, Isa juga punya trik khusus untuk mengurangi risiko terjadinya kecelakaan seperti jatuh dari motor karena kelelahan.

“ Risiko mengemudi kendaraan bermotor seperti jatuh dari motor karena lelah, bisa diminimalisir dengan melakukan persiapan yang matang. Saya juga memperbanyak istirahat sebelum perjalanan,” kata ayah tiga anak ini.

Selain persiapan kesehatan fisik dan kondisi kendaraan yang kondusif, hal terpenting lainnya yaitu Isa dan rekannya selalu menerapkan safety riding.

“ Dengan menaati semua tata tertib berlalu lintas, dapat terhindar dari risiko kecelakaan,” kata dia.

(Sah, Laporan: Alfi Salima Puteri)

2 dari 6 halaman

Deretan Modifikasi Motor yang Bahaya untuk Touring

Dream – Modifikasi motor menjadi hal lazim yang dijumpai saat ini. Pengendara motor ingin motornya tampil cantik dan mencuri perhatian saat melintas di jalanan.

Tak hanya itu, pengubahan tampilan motor juga menjadi ajang kompetisi dan ladang bisnis yang bisa menghasilkan banyak uang.

 

 Deretan Modifikasi Motor yang Bahaya untuk Touring

 

Walaupun demikian, tak semua modifikasi kendaraan baik untuk pengendari baik perjalanan pendek maupun jarak jauh seperti mudik. Beberapa modifikasi kuda besi bahkan sangat tidak dianjurkan.

Selain bisa mengurangi kenyamanan, modifikasi juga bisa membuat motor bermasalah ketika di tengah-tengah perjalanan.

Lalu modifikasi motor apa saja yang menyimpan potensi berbahaya bila digunakan? Berikut ini adalah rinciannya, dikutip dari Wahana Honda, Minggu 11 Agustus 2019.

3 dari 6 halaman

Ban Tidak Sesuai Standar atau Aturan

Sebagai salah satu komponen penting saat berpergian jauh, penggunaan ban memang tidak bisa sembarang. Selain harus diperhatikan jenisnya, juga tekanan perlu diatur agar saat berkendara bisa tetap nyaman.

Berangkat dari hal tersebut, tentunya penggunaan ban kecil atau tidak standar sangat tidak diajurkan untuk menempuh jarak jauh.

Dengan ban tidak sesuai, motor akan alami penurunan performa. Bisa-bisa ban alami pecah lantaran kinerja kendaraan yang berat saat menempuh jarak yang jauh.

Diajurkan kamu memilih ban sesuai ukuran velg. Misalnya motor bebek yang umumnya menggunakan ukuran 80/90-17. Artinya ban tersebut mempunyai lebar 80 mm dan ketinggian 90% dari 80 mm atau sekitar 70 mm.

4 dari 6 halaman

Menggunakan Ban Cacing

 Tips Memilih Ban Motor Aman untuk Hijabers Aktif Berkendara

Seperti telah disinggung tadi, jenis ban juga mempunyai pengaruh apabila digunakan untuk perjalanan jauh, misalnya ban cacing yang digunakan untuk drag race. Ban ini sangat tidak diajurkan.

Alasannya, adalah kondisi jalan Indonesia yang tidak semuanya baik. Masih banyak yang tidak mulus atau penuh tambalan aspal atau malah rusak. Oleh karena itu, akan sangat berbahaya bila menggunakan ban tersebut.

Ban tersebut akan mempengaruhi cengkeraman ban di aspal. Alhasil, ban cacing bisa memicu kecelakaan atau motor tidak stabil jika dipacu dengan kecepatan yang lumayan tinggi.

5 dari 6 halaman

Melakukan Perjalanan dengan Motor Ceper

Selain hal tadi, modifikasi dengan mengubah motor menjadi ceper alias pendek sangat tidak dianjurkan untuk mudik. Shockbreaker yang rendah akan berpengaruh terhadap kenyamanan berkendara. Pengemudi akan cepat lelah.

Mesin juga akan bekerja lebih keras lantaran beban terasa akan semakin berat. Belum lagi jalanan Indonesia juga kerap naik turun, tentunya akan berpotensi memicu si-roda dua alami kerusakan lebih besar.

6 dari 6 halaman

Menggunakan Stop Lamp dan Lampu Sein Bening

 Jangan Biarkan Lampu Sein Mati! Ini Bahayanya

Pada umumnya filter udara yang kerap dipilih untuk modifikasi ukurannya lebih kecil. Hal tersebut tidaklah diajurkan untuk digunakan untuk mudik. Sebab, bentuknya lebih kecil akan membuat kemampuannya menyaring kotoran yang masuk bersama udara jadi lebih buruk.

Padahal kita tahu sendiri saat jalani mudik musim sedang masuk kemarau. Itu artinya kondisi jalan akan lebih berdebu.

Alhasil, efeknya debu dan air bisa dengan mudah masuk ke karburator dan ruang bakar. Debu dan kotoran yang masuk akhirnya akan menggores ruang silinder. Bahkan kalau air yang masuk, mesin bisa langsung mati. 

Yenny Wahid Rilis Produk Kecantikan Halal
Join Dream.co.id